Mendung

pexels-photo-147469

Sejak pulang dari kerja tadi, mendung sudah mengikuti sepanjang perjalanan. Sempat merasa iba terhadap si bulan yang sudah hampir purnama di atas sana. Ia sepertinya ingin menunjukkan dirinya, namun harus terus menghindar dari buntalan-buntalan hitam di sekelilingnya. Ah, awan-awan itu … memang tak mengenal lelah. Mereka sangat giat mengikuti. Kenapa? Mengapa tak bisa pergi sejenak atau datangnya nanti saja bersamaan dengan malam. Paling tidak, malam bisa menutupi, menjadi kedok.

Hati juga ikut terusik jadinya. Pikiran tak lagi terasa tenang seperti sebelum pulang kerja tadi, ikut tergoda akhirnya untuk memasuki dunia yang berwarna gelap itu. Jangan, jangan dulu, sebuah suara lain menyela. Dilawan! Mari saya temani. Apapun itu, jangan masuk ke sana, kata bisikan itu.

Tapi setiap kali mata menerawang keluar ke arah mendung, walaupun cuma sebentar saja, terasa seperti ada suatu tarikan yang sangat kuat untuk masuk ke kegelapan itu. Bagaikan magnet! Tarikan yang terasa familiar, seperti sudah sangat dikenal sebelumnya, sudah terbiasa, dan karena biasa, terasa nyaman — tapi nyaman yang bersamar. Di balik kenyamanan itu, ada jerat sehingga membuat langkah tetap berat untuk mengikuti. Bahkan helaan napas pun mulai terasa berat.

Dengan sekuat tenaga hati melawan. Pikiran dikerahkan untuk berpaling, mencari jalan keluar dari sedotan angin yang menarik ke arah yang berlawanan itu. Semua cara sudah dicoba, tapi tak kunjung usai juga perdebatan di kepala ini. Konflik terus berlangsung dengan serunya di dalam batin bagai deru ombak yang saling berkejaran di tepi pantai saat air pasang. Semakin gelap memasuki malam, semakin liar mereka berkejaran. Kepala seperti terasa ingin meledak.

Dan tanpa disadari, airmata pun bertumpah ruah. Tak mampu terkendalikan lagi. Ada kekuatan yang mendesak air bah itu untuk keluar dari dalam ulu hati, ingin melepaskan sesuatu.

Mungkin mendung memang tak kan selamanya hadir. Tapi saat hadir, ia menunjukkan kekuasaannya.

Dan saat mendung hadir, bayangan itu juga ikut hadir, menghantui. Dengan terpaksa, dengan berat, seluruh tubuh pun akhirnya bertekuk lutut. Tak ada jalan lain selain …

… berserah diri.

*****

 

Advertisements