Day 2: Life is about Making a List

Really? Is life truly about making a list? When was the list time you made a list? I normally don’t make a list. List and I are not close friends. I consider list as constricting, limiting. I therefore tend to stay away from making a list, but look at me now.

 

coffee-2306471__340

Image taken from pexels.com

It’s day 2 of the Finding Everyday Inspiration challenges. Don’t ask how many more days, but I sure hope I can reach the end without any stopping. God knows how I’m not good with discipline. Well, I guess this is a test. Can I make it to the finish line with this challenge? We shall see.

Today’s topic is Make a List. The challenge gave me four lists to choose, and the rebellious side of me is itchy to come out because I don’t like any of them! I’m supposed to pick one between Things I Like, Things I’ve Learned, Things I Wish, and Things I’m Good At.  And here’s my pick: Things I’d Like to Learn.

Good enough! Let’s do this. *cracking knuckles*

1. To let go. 

Growing up in a household where everyone had a tendency to control things and difficulty to let things happened on their own, I inevitably learned the same style of approaching life. Being a quick learner by observing others, unfortunately I adapted to that thinking style and carried it throughout my childhood and adult life. Only perhaps in the last one year I slowly unlearned that way of thinking…in a hard way. What I mean by hard way is by making a lot of mistakes and then learning from those mistakes. I fell way too many times in my life, but luckily I got up, even with bruises and wound that have never healed completely. This is something that I’m still learning to do. I am seeing an improvement, though. After a while, it’s just exhausting to keep falling down. No more.

2. To love myself. 

Another tough one. Also, because throughout childhood I never learned it. Nobody taught me that it was such a necessary one to have. I realize now that this is especially an important skill for women, and therefore it needs to be taught early in life. Young girls need to learn this mindset and concept in order to be able to survive in the world that, let’s admit it, run by men.

3. To love, instead of to have or to own. 

This is about loving other people or a special person. I’d like to know how it feels to love a person without not thinking that I own him or that he is mine. I think it’s an incredible kind of love. I know it exists, it can exist, and it takes a lot of understanding, self-growing, big heart to be able to accomplish it. I intend to learn it. And don’t you think that it’s a lot easier too? That to have a love like that is so much lighter, happier? To love without a wish, a want, and perhaps hope. If hope does exist in that kind of love, it is not to be together, but to be just it. To be able to continue to love, to be able to continue to feel the love in my heart and never lose it. I own the feeling, the love, but not the person.

 

coffee-2133444__340.jpg

Image taken from pexels.com

While writing the list above, I realized that I have another list I’d like to declare. And I title it Things that I’d Like to Do More Often:

  1. To laugh
  2. To see sunrise
  3. To see sunset
  4. To encourage younger people, especially young children, to read more
  5. To work harder to reach my dream
  6. To give more
  7. To have less, including needs, wants, expectations, and even hope. Keep ’em to a minimum, just the basic ones.
  8. To exercise
  9. To be adventurous
  10. To enjoy music and sing along

 

What a wonderful writing exercise as it turns out. But I think I should stop here. The idea of getting comfortable with making list is a bit too scary.

But I hope you get the message. I guess list is okay, if you use it the right way, which is to get to know yourself more.

Have a joyous journey!

love-myself

*****

Infinity

pexels-photo-396158

 

Tulisan berikut adalah hasil penelusuranku dalam dunia infinity, walaupun untuk sesaat. Aku tidak berencana membuat hasil karya tulisan di bawah ini. Benar-benar kubiarkan pikiran dan jariku berjalan sendiri. Dan inilah hasilnya. Tulisan dibuat di sebuah warung kopi (dengan wifi tentu saja).

__________________________________________

Tidak sulit sebenarnya untuk menghilang secara emosional di tengah orang banyak. Bagiku, cukup dibutuhkan musik, headset, laptop atau buku. Tempat itu tidak perlu sebuah tempat yang sunyi. Bisa sebuah tempat umum, asalkan punya ruangan di mana aku bisa duduk sendirian — mungkin di pojok atau di tengah ruangan, tidak masalah, asalkan tidak ada yang mengganggu. Dan aku bisa melayang ke duniaku sendiri. di mana jari jemariku bebas menari dengan luwesnya di atas keyboard. Atau mataku bisa dengan santainya menelusuri baris per baris dalam sebuah dunia yang ditawarkan oleh buku di depanku. Untuk sementara, aku bisa menghilang ke dunia yang berbeda. Tak ada yang mencari, tak ada yang peduli. Bebas sendirian dengan pemikiran, keinginan, pilihanku. Aku bisa berbincang dengan pikiran apa saja yang muncul — memilah antara mana yang mau kutemani atau tinggalkan.

Seperti yang aku alami, kau pun pasti akan mendengarkan suara-suara lain di sekelilingmu. Bagaikan lebah, mendengung, mendengking, mencekik, seakan berjoget ria di atas kepalamu. Suara-suara yang lain itu…mereka menguntit, mengganggu, ingin masuk ke duniamu, tapi jangan biarkan. Karena duniamu adalah milikmu sendiri. Hari ini, saat ini, duniamu adalah milikmu, batasan antara nyata dan angan, garis ujung antara kewajiban dan kebebasan, pemisah antara dunia penuh beban dan dunia tanpa akhir. Dunia itu, saat ini, sayangnya akan berakhir suatu waktu. Maka nikmatilah saat ini itu, hasil ciptaanmu, sebelum berakhir.

Hanya satu saranku. Sambil menikmati, tetap waspada. Hati-hati untuk tak sampai terjebak terlalu dalam di dunia itu. Semakin dalam engkau melangkah masuk, semakin sulit buatmu untuk kembali. Tetaplah sadar bahwa walaupun melangkah ke dunia itu adalah suatu bentuk kenyamanan, yang di sana itu tidak nyata. Yang nyata adalah yang akan membangunkanmu esok pagi dari tidur yang panjang. Dunia itu memang nyaman, nikmat, AMAN. Hasil kreasi sendiri pasti aman. Tak ada rasa sakit, tak ada kritikan, beban. Tak perlu sampai berlinangan air mata. Indah memang…imaginasi itu. Tapi jangan terlalu terbuai.

Terletak kebebasan yang luar biasa memang dalam situasi itu, tapi juga kesedihan. Yah, sedih. Tidakkah kau lihat bahwa kau sendirian dalam dunia itu? Suara-suara yang lain itu, mereka ingin masuk tapi sebenarnya tidak bisa masuk. Sadarkah engkau bahwa dunia itu milikmu sendiri? Tak ada lain yang bisa masuk. Memang itu milikmu sendiri, engkau bebas ingin melakukan apa pun di situ…tapi sendirian.

Bila engkau siap, kembalilah. Telusuri jalan yang sama yang membawamu masuk ke situ. Kembalilah sebelum duniamu yang di sini, yang menantimu, telah berubah karena engkau pergi terlalu lama. Mereka yang mencintaimu, ada di sini, tak lekang oleh waktu, tetap mencintaimu. Tapi mereka juga punya hak untuk berubah, dan mereka memang telah berubah. Tak ada yang sama. Tak ada yang statis di dunia ini.

Pergi dan kembalilah. Jangan tersesat.

*****

Don’t Chase Illusion in Relationship. Learn How Facing Reality can Cause Harmony.

hands.jpg

 

Saw an article today. The title: “Don’t Chase Men. Learn How Chasing a Man can Push Him Away.” As anyone can guess, the article talks about relationship between men and women. The article is directed to women, as obvious as it can be.

One word from me about the article: G A R B A G E

If you have something else better to do, then do that other thing. No need to waste time reading it. But then again, some wise dude had said before, as writers, we do have to read garbage once a while…in order NOT to produce one.

Now, let’s get to what I have in mind about why I think it’s garbage and why it bothers me.

What I meant by garbage is not the writing, but the content. And yes, I am writing as a woman, with the perspective of a woman, and not just any woman, but a woman who had gone through a similar experience portrayed in the article. In a short summary of the article, it explains that women should not chase men, but often women does it unconsciously by being “friendly.”  Friendly, by the author, meant calling, texting, initiating contact, making plans, asking the man how he feels, and so on. The list is quite long and with extensive explanation. All of these actions end up pushing men away. And therefore, the message by the author is for women to avoid doing them. Well, my dear readers, I’d like to inform you that while typing this essay, I am in a constant restraining effort to control my emotion from reacting.

I would like to offer my piece of mind, another side of the story, a challenge to the status quo in the society that sees women as needy, demanding, nagging, just because we LOVE big, deep, and fully. Bless us women who feel free to love with no fear. Bless us women who bravely profess and show our love through little things that we do and say. Bless us women who were left behind, neglected, betrayed, cheated, ignored, and even to the point of being treated with violence (not necessarily by the partnering man, but also by other people), but still managed to open our hearts again and again to love other living beings. Bless us women who when showing our love, we are greeted by labels; labels that put us down, saying that we chase men too much, that we lower ourselves, that we are desperate, and so on.

I, myself, have been called needy and nagging. Lucky me! I was told that I asked too many questions. A man in my life had complained once about my casual asking, “Have you eaten?” The question, by the way, was asked in order to open a conversation, as a form of chitchat. Most of the time, I was the one who called first, asked the “how are you, how’s your day” first. Most of the time, I was the one who initiated the open up, the talk, the telling of stories in the conversation with the hope of engaging the two of us. I felt that if I didn’t do them, then there wouldn’t be any conversation, exchange, or communication. Perhaps I was wrong in that thinking, but only those who had tried speaking with someone who doesn’t like to talk much on the phone would understand my thinking. Of course, I did them all by choice. I chose to do them; therefore, I’m responsible for my actions. I made the decision to extend my hand, to reach out.

Now, the question is, was everything that I did wrong? Was it wrong to reach out and call first, to initiate contact, to make suggestion or plan to meet? Well, according to the article above, since I did all of those, I  may as well walk around with a label “needy” printed on my chest. As the article put it:

Everything on this list is the same as putting a sign on your chest that says “Needy.” It smacks of desperation. And, it’s just plain not attractive to him.

Plain not attractive to him? Seriously? *gagging*

Let me say that if a man can’t handle my shower of affection and think that I’m not attractive because of that, then c’est la vie! He is welcomed to find another dull doll or mannequin that will not do all of those things to him, not chase him, not ask him questions, and so on. And for me? I will reserve my energy for other people, whether those are families, friends, or even another special person, who will appreciate my affection. God gave me a gift in the form of abundant affection inside me and I intend to use it right. And let’s not forget the One Almighty who at any given moment deserves my attention. So, if a person thinks that my showering of affection is just plain not attractive and therefore avoids me, I will not hold my breath to wait too long.

Wait, I’m not done yet skinning the bones of the article. I have more to say. The article also has some subliminal messages and they need to be pointed out.

  1. Women is to blame for causing disharmony in relationship. Because of a certain way of thinking in most women, our behaviors are then labeled as those mentioned in the article: needy, desperate. In reality, instead of labeling women with those names, shall we at least try to examine why women behave that way? I believe in every relationship, how the relationship turns out is based on the work of both sides, never only one side. A woman, or a man, may act a certain way in a relationship because of the dynamics of both people in that relationship, plus the influence of the past and family background of both people. Is it the woman’s fault only that she acts that way? Have we ever asked instead why do men have to put distance or become distant in relationship whenever they don’t like “being chased”? Men also has a choice to not become distant. Face the problem, deal with what’s causing the distress, and fix it together. Communicate what is the problem, talk about a solution together, but whatever it is, please do not think that it is the side of the woman that is at fault. We women hear that too often, but trust me, the matter will never be solved with the men also continue to behave the same — running away.
  2. The author describes a relationship as one person doing the chasing and the other one being chased. Why? Why does chasing need to occur? That sounds like a game. Furthermore, there is an advice at the end of the article to encourage women to act certain way, even though that part is untold or hidden in the article. One needs to subscribe to their newsletter to know it. It gives a message again as if there is a game that women can do to attract men. Why does it have to be like that?

I believe that if you like a person, and find out later that you love that person, then commit! Like-love-commit. If there is no like and love anymore, then leave. If love, attention and time are not given, why stay if only to feel pain?  But if choosing commitment, then enter with a full heart so there’s no need for any distancing to happen whenever facing a problem in that relationship. And because there is no distancing, then there’s no need for chasing in the forms of nagging or demanding.

Has anyone thought before perhaps chasing happens because the chased one likes to be chased? If he/she did not enjoy being chased, chasing would never occur. I suspect that some people (men and women) like the idea of being wanted in a game like this, and unfortunately, there are people who also like to do the chasing. Well, love is not a game. Sounds cliche, but true.

You play with fire, you get burn. Damn, more cliche!

*****

Finding Home with Najwa Zebian’s Words

Finding Home Through Poetry by Najwa Zebian.

“The biggest mistake that we make is that we build our homes in other people” ~Najwa Zebian.

This is my story of how words of a stranger can leave a mark on our soul, forever changed us. In this case, her words changed me to become better. I saw Najwa Zebian’s video a while ago on Instagram, and the first time I saw it, her words spoke to me immediately. Ever since I made a vow to write more (and if possible, daily), I knew that I would go back to her words again and blog it. The talk is about finding “home,” but not home as a ‘building’ or a house. It’s about finding our emotional home, a spiritual one.

I had to think hard about the true meaning of “building homes in other people” by connecting them into my own journey. I had to ask myself hard questions,

“Why do I keep on failing in relationship? Where in that relationship when I started to go down the wrong path, made a wrong turn, and then got lost? What were my expectations, and because I kept on failing, were my expectations always wrong then this whole time?”

Home. I keep going back to that word too.

“Have I been building homes in wrong places? If I am not supposed to build it in other people, where should I be building it?”

When I watched that video for the first time, I already knew the answer of where to build it. Mawlana Jawaharlal Rumi put it so well when he said (translated into English): “I searched for God and found only myself. I searched for myself and found only God.” God and I have never been separated throughout my life. I just pushed Him away many many times when I failed to build my home in Him. I should have built my first home there a long time ago. Better late than never reached this point.

Building my home in God is something that I continue to do. In that case, I should probably ask myself whether I am done then? I did, and I thought the answer was yes, but I still found myself still tripping over stones, falling down on my face. If building home in God is enough, then why I still got lost?

I think my work with God will not be enough if I, myself, have not put a lot of thought and effort to harvest the fruit of my faith. In other words, I have to build a home inside of me too —  me as my home —  in order to complete my home. Mind you, this part is the tough one. Several questions came to me, and they are not easy to answer.

  • Can I be comfortable in my own skin, with all of me? Strengths and fragility?

 

  • Can I rely on myself to make me stronger? Be my own cheerleader in times of strain, with God as my support?

 

  • Can I love myself that much? Love me enough so that I can call my “inner self” as home? Love me enough so that I can feel happy and comfortable when I am alone?

 

  • Can I forgive myself, especially after what I’ve done…to him? To them in the past?

 

These are all questions that I have to contemplate, on my own, in my own time, at my own pace. I need not hurry in doing it, just as along as I do it. Thank you, Najwa, for opening my eyes. It’s my task now too find my own way home.

****

How Opening My Chakras has Changed Me

self-healing 1.jpg

“Growth through Wisdom” – artwork through Bindu Creative Wellness (found through http://www.radiant-women.com/inspired-self-healing-program)

It was a lazy Saturday afternoon after giving a talk in a seminar earlier that day for over two hours and my body felt like crashing when a notification showed up on my cell phone, telling me that I had a message on my Instagram account. I dismissed it as just another click of “like” on one of the pictures I posted. It wasn’t until later at night when I opened the Instagram that I realized it was a comment from a friend. The comment was made on the image of chakra meditation I posted a few days ago. It was an image I stole from the internet, not my own, to announce my newest interest in daily routine. Isn’t that the purpose of Instagram — that people use it to announce something about themselves, right? Anyway, my friend had inquired about my post and asked me the following question, “What specific needs did you get from it that other types of meditation don’t offer?” It was an intriguing question, and it got me to produce this writing after not writing for quite some time…and in English too.

It’s been a while, dear friends. To say that I’ve been busy in my life may sound like a cliché, but it’s true. I would love to be able to produce more writings, but my attention has been taken away to concentrate on my needs, on me. Sounds selfish, but self-healing requires perhaps a bit of selfishness. Nobody else is going to take care of me other than myself, so I decided to try some new activities as part of my self-healing. I don’t know where and how to start my story about my journey of self-healing within these past 2 or 3 months, or maybe even longer than that, but I will try to do it anyway. It has started somewhat slowly about 6 months ago when I got a chance to deepen my faith in my religion and did a deep soul-searching trip inside myself, asking many thought-provoking questions and daring to look into my past. Many people and activities I’ve done have helped me so far, and chakra meditation is just one of them. This essay is meant to answer my friend’s question, but also deeper than that. It’s my own recollection of my journey in improving my view of my self and the world.

I admit that I am not an expert in chakra meditation. I’ve only been doing it for maybe only 2 weeks so far, but on a daily basis. I can only testify as according to my experiences so far. I have known about chakra meditation before but never tried it. About two weeks ago, I went out of town and stayed in a hotel that uses some words explaining about chakras as part of its decoration. The name of the hotel is Good Karma, so that explains about the decoration. I took a picture of each of those 7 writings of chakra, and that still did not raise my interest yet to try them. About a few days later, I was browsing google play store on my phone looking for some peaceful meditational sounds or music to help me relaxing before sleep, and somehow coming across an app called Chakra Meditation and Healing after a series of installing many meditational apps beforehand only to uninstalling them right away again. Many of them were awful, trash, just full of advertisement. Some of them are just confusing to use. This chakra app though, has been accompanying me daily ever since.

What do I like about it? Probably because the guided chakra meditation is easy to follow, the human voice is very peaceful and soft, and then of course, the self-confirmation statements that are part of every chakra session. I have since tried to search on the internet and other chakra apps to see if self-confirmation statements are always part of chakra meditation. The answer is no. The one that I downloaded is the only one containing self-confirmation statements – sentences that I can repeat as positive messages to myself. Those statements were the first ones that hooked me into this chakra meditation. They made me realized that chakra meditation actually has a psychological aspect to it. However, after trying chakra meditation through the app over and over for several days, I realize that it is not only about self-confirmation statements. I truly feel something has changed in me, not just because of those statements, but also something else…within me, inside my body, in the way I think, how I feel about me and my body, and how I view my world. So then what is the conclusion of this? Could it be that the chakras in my body have opened up and become synchronized? I did not believe on those things in the past, but after experiencing everything that I have done, I’m starting to believe that there has been a renewal flow of energy inside my body.

What I have experienced is obviously unique and specific to me only. Others may not experience it the same way. Chakra meditation may not always work. I was a skeptic, did not complete believe fully in the concept of flow of energy within the body. I believe in the concept of prayers, in the practices according to my religion. I believe in the concept of thinking, feeling and behaving. But obviously, everything that I believed before was not enough to get me able to think as positive as I do now. Something was preventing me before. My mind could easily fall into a negative thinking, into endlessly worrying and distrusting people. A close person in my life, a special person, has been the blunt of my anger, worry, fear, and other negative thinking and feelings for these past 3 months, and even I at that time started to question myself on why did I continue to feel insecure about myself? Even after reading a book about Self-Compassion, I still could not love myself and forgive my past. I continued to be angry and fearful, and in that process, push people away. And I have tried everything too according to my faith and my background in psychology, but still to no avail. I could teach psychology, encourage other people to improve themselves, give them advice, but be pitiful in regards to my own life. I started to wonder too, and got tired of myself too. Why couldn’t I love myself? Why did I continue to doubt myself? Why couldn’t I forgive my past?

Then, something else happened too, something that I experienced a few days after I started the chakra meditation. I have been reading a book by an Indonesian back-packer traveler named Agustinus Wibowo. The book is titled Titik Nol or Zero Point. I believe the book has been translated into English and can be found on Amazon. One day as I was reading it, I came across a passage in the book.

“…hidup itu adalah sebilah cermin. Dunia di matamu sesungguhnya adalah cerminan dari hatimu sendiri. Caramu memandang dunia adalah caramu memandang diri.”

“…Life is a mirror. The world in your eyes is actually a reflection of your own heart. The way you view the world is the way you see yourself.”

When I met someone special or came across something that is powerful, such as the statement above, I always experienced this feeling as if my face had just been slapped, like I’ve just been knocked down on the ground. I knew when I read that statement that it was speaking to me because it hit me so hard. Nothing is coincidence in this world — I believe in it strongly. Therefore, I took it that my God, the God that has been my source of strength, wanted me to read that statement. However, if my mind was not ready to see that special message, I would not be able to understood it as something special. Luckily, I have been preparing myself through the self-healing journey I started months before, and God has allowed me to meet some people (or angels as I’d like to view them) that have shaped and influenced me positively along the way. Thus, when I saw that book passage, I was ready and my heart was open.

What was so interesting with that statement from the book? It actually brought me to the next questions, “How have I viewed the world all this time, throughout my life? How do I view my self?” I didn’t know the answer right away at first. It took a long afternoon walk in my neighborhood, under a beautiful sunset and with nature all around me, that I finally found the answer.

The truth is, would I be able to courageously look deeper inside me and admit my view of life and myself if it weren’t for the long self-healing journey that I have been on in the past few months? Including the chakra meditation? Well, I can’t say for sure yes or no, but I’d like to think that everything that I have encountered and experienced so far has helped me to get to the answer that has finally changed my view of this world…and more importantly, of myself. Though the self-healing process has been long and difficult because only a few people know the ups and downs that I have been through, I truly believe that every part of the journey was something that I HAD to go through in order to be able to get to this point. Without those many moments of anguish and tears and screaming, I would not be able to understand the message that God has sent me. And for all that I have been through and everyone that has helped, I thank you all, including that Chakra Meditation app.

And that is my answer to my friend’s question. A type of meditation can only be useful to you if it is meant to touch you. So find your own self-healing that fits you. It may be chakra meditation or it something else. Just start your own journey if you haven’t started it, and open your heart to those in life that are meant to be part of your healing process.

Aku dan Dunia Maya

Dunia maya, cyber world, dunia yang penuh misteri menurutku. Banyak hal yang biasanya tidak terjadi di dunia nyata, bisa terjadi di dunia maya. Manusia bisa terlihat berbeda di dunia itu, jauh berbeda dibanding di dunia nyata. Terlihat lebih segalanya — lebih cantik, tampan, keren, bahagia, berhasil, dan seterusnya. Pesan apa yang ingin manusia sampaikan ke seluruh dunia, cukup ditampilkan dalam sebuah foto yang saat diklik mampu menggambarkan pesan dan kesan yang diinginkan. Pesan itu bisa juga disampaikan dalam bentuk sebuah status tertulis di media sosial — status yang menggambarkan kepintaran, kecanggihan, kehebohan, keberhasilan orang itu. Aku rasa hampir semua orang yang dalam kehidupan sehari-harinya bersentuhan dengan dunia gadget pasti sudah mengalami ini, termasuk aku sendiri. Foto, status, video link, bahkan tulisan seperti inipun, I have been guilty as well.

Akan tetapi, akhir-akhir ini aku merasakan kemuakan yang lebih tinggi dibanding sebelumnya mengenai dunia maya. Aku sudah merasa menjadi budak dari dunia maya, merasa menjadi bergantung pada dunia maya untuk bisa berhubungan dengan orang lain atau mengetahui keadaan dan keberadaan orang lain, dan itu membuatku sebenarnya tidak nyaman, terlebih lagi karena apa yang aku temukan di dunia maya itu ternyata sering tidak membuatku bahagia. Aku menjadi semakin tidak bahagia, semakin terikat. Dunia maya menjadi semacam “kebutuhan”, bukan lagi untuk sarana komunikasi atau for fun.

Mengapa bisa demikian? Banyak yang sudah aku refleksikan sendiri. Dunia maya telah membuatku menjadi hilang kepercayaan diri sebenarnya, menjadi tersesat, hilang arah atas apa yang sebenarnya aku inginkan. Bukannya membuatku menjadi stabil dan kuat, tapi malah menghancurkan rasa percaya diriku, memporak-porandakan fondasiku, membuatku mempertanyakan mengenai eksistensi diriku sendiri. Padahal, aku sendiri tahu bahwa tidak ada yang kurang mengenai diriku. AKU CUKUP. I am good enough. Cukup dalam segala hal, termasuk tidak ada yang salah dengan kekuranganku. Tapi level “tahu” memang tidak sama dengan level “sadar”. Aku menyadari bahwa dunia maya telah membuatku membandingkan diriku dengan orang lain, kemudian menyalahkan orang lain atas kekuranganku. Dan apa hasil dari semua itu? Tidak lain adalah kepercayaan diri yang semakin terpuruk.

Aku memutuskan akhirnya untuk beristirahat dari beberapa media sosial untuk mencoba mencari diriku lagi. Facebook aku deactivate. Instagram tidak bisa aku tutup karena tidak tahu bagaimana caranya, tapi akun itu sudah menjadi ghost account karena sudah tidak bisa di-manage lagi. Username dan password sudah tidak aku ketahui lagi. Hilang, gone. Siapapun yang menjadi temanku di Instagram masih bisa melihat semua foto, tapi aku sendiri sebagai pemiliknya tidak bisa lagi mengatur dan mengakses semua foto-foto itu. Tapi tidak apa. Ini semua adalah bagian dari latihanku untuk berhenti…tapi sebenarnya berhenti melakukan apa?

Pertanyaan itu membawaku ke pertanyaan berikutnya yang sempat aku renungkan lama sebelum akhirnya memutuskan untuk menghentikan akses ke Facebook dan Instagram, yaitu apa sebenarnya yang kita cari di media sosial? Apa yang kebanyakan manusia cari dari tempat-tempat semu dan palsu seperti itu? Aku katakan palsu karena semua itu adalah image, dan ada agenda tersembunyi (atau tidak tersembunyi) di balik pemajangan foto dan status itu. Ada tujuan di baliknya. Bahkan akun Facebook milik pemimpin negara dan gubernur Jakarta pun yang aku percaya tidak palsu, punya tujuan dan agenda mengapa menunjukkan gambar dan pesan tertentu. Tidak ada yang salah atau palsu dengan itu karena itu adalah suatu bentuk promosi dan penyampaian pesan. Tapi tidak bisa dipungkiri bahwa merekapun punya tujuan. Dengan kata lain, apapun yang ditaruh di media sosial punya agenda, dan apakah kita semua sudah mewaspadai itu?

Akun yang aku maksudkan di atas adalah akun yang mempunyai tujuan yang jelas, pesan yang jelas dan membawa pesan positif. Banyak sebenarnya akun-akun seperti itu, dan itulah sebenarnya tujuan asli dari mengapa media sosial dibentuk, yaitu untuk memberikan suatu pesan positif secara cepat dan luas, dan untuk membentuk jaringan dengan orang-orang lain yang sepemahaman dan sekiranya dapat membantu usaha itu. Namun yang akhirnya membuatku sangat muak akhir-akhir ini adalah banyak sarana media sosial sudah tidak membantuku lagi secara personal untuk menjadi lebih baik. Aku juga sudah muak melihat berita-berita yang muncul yang hanya menimbulkan perasaan, pemikiran dan tindakan yang bersifat negatif. Aku muak melihat orang-orang yang bukannya menyampaikan pesan positif, tapi akhirnya hanya menyampaikan pesan negatif. Aku muak dengan orang-orang yang memakai sarana media sosial untuk mempromosikan diri sendiri dan sudah tidak memberikan dampak positif lagi bagi lingkungannya. Tidak ada lagi pesan positifnya, tidak ada lagi fungsi positif bagi keluarganya atau masyarakat sekitar. Kontennya hanyalah murni mengenai diri sendiri. Untuk apa? Apa yang mereka cari dengan perilaku itu? Sudah begitu miskinnyakah kita manusia dengan memberikan dan mendapatkan perhatian di dunia nyata sampai kita harus lari ke dunia maya untuk memberikan perhatian dan mendapatkan perhatian? Sudah sedemikian terputus-putusnyakah kita manusia dalam relasi sosial kita sehingga kita harus lari ke dunia maya untuk mendapatkan semacam perasaan “terkoneksi” dan “eksistensi”? Apakah dunia maya jawaban dari kehampaan dalam diri kita?

Dan bagaimana dengan kita yang lainnya yang ikut turun tangan untuk membuat dunia maya itu semakin heboh, semakin negatif dengan berapa klik “like” yang kita berikan terhadap foto, status, berita di dunia maya yang sudah tidak membangun lagi? Apanya yang membangun dari foto seseorang yang memperlihatkan foto close-up wajahnya dari segala sudut pandang, atau foto yang memperlihatkan hampir sebagian besar kulitnya, tapi semua foto-foto itu tidak ditunjukkan dengan tujuan mempromosikan suatu barang (seperti misalnya seseorang dengan profesi sebagai foto model yang bekerja untuk mencari uang dengan meminjamkan wajah dan tubuhnya untuk penjualan suatu alat). Tidak, foto-foto itu memang sengaja dipajang untuk mempromosikan diri sendiri. Memang benar melakukan semua itu adalah hak orang itu, tapi sudahkah kita bertanya apa pentingnya ini bagi orang lain? Sudah sedemikian dangkalnyakah kita dengan berlomba-lomba mempromosikan diri kita, tapi tanpa tujuan yang jelas selain untuk kepuasan diri semata? Kemudian, peran kita yang lainnya yang melihat itu apa? Kita semua yang hidup di dunia maya punya peran, dan peran itu kadang bisa semudah meng-klik saja. Suatu gerakan tangan yang kecil sebenarnya, tapi percayalah, dampaknya bisa tinggi karena kita ikut membantu menjual promosi diri orang itu, yang sebenarnya menurutku adalah sesuatu yang salah secara etika hidup. Apa tanggung jawab kita? Dan bagaimana dengan berita dan status terkait dengan politik akhir-akhir ini misalnya? Para partisipan dunia maya berlomba-lomba ingin mengatakan sesuatu untuk itu. Komentar beterbangan di sana-sini, semuanya punya pendapat sendiri-sendiri dan berani untuk membeberkannya. Tapi hampir semua komentar itu lupa akan 1 hal: pemahaman dan pertanggungjawaban atas apa yang dikatakan dan dilakukan di dunia maya. Kan gampang? Bisa bersembunyi di balik akun, di balik komputer. Tidak perlu pertanggungjawaban, tidak perlu susah-susah, semuanya bisa dilakukan di rumah saja. Tapi tindakan itu sudah membantu menyebarkan sesuatu yang negatif.

Apa yang sebenarnya kita cari di dunia maya? Apa yang kita ingin dapatkan dari dunia maya? Sementara itu, yang kita miliki di depan, di samping kita, di sekeliling kita, disia-siakan karena perhatian berfokus kepada dunia maya. Aku tidak bisa menjawab bagi orang lain. Bagiku sendiri, secara jujur yang aku cari di dunia maya dulu adalah eksistensi juga, ingin dilihat, mencari afirmasi atas keberadaan dan kemampuanku. Anehnya, hasilnya tidak seperti yang aku bayangkan. Pertama, ada semacam rasa ketidakpuasan yang mengikuti, seperti ingin lebih lagi, ingin mendapatkan lebih banyak klik like, ingin lebih banyak komentar untuk tulisanku, pokoknya lebih lebih lebih. Kedua, bukannya menjadi lebih baik, aku malah menjadi lebih terpuruk, berjalan mundur. Kreativitas dan keaktifanku berkurang, rasa percaya diriku menurun, dan sayangnya, pengetahuanku tidak bertambah. Aneh bin ajaib.

Bila aku berefleksi lebih dalam lagi, aku mencari jawaban apa yang aku inginkan di hidup ini dari tempat yang salah. Aku mencarinya ke luar (eksternal) dan bukannya ke dalam (internal).

Mari, teman-teman, kita berefleksi lagi dengan tujuan kita menggunakan dunia maya. Bila kita bisa menyadari bahwa kita tidak menjadi budak dalam penyampaian pesan-pesan negatif atau membantu orang lain untuk menjadi budak juga dalam ketergantungan mereka untuk eksis di dunia maya, maka teruslah menggunakan media sosial. Bila kita sendiri tidak menjadi bergantung pada dunia maya untuk mencari eksistensi diri sendiri dan melupakan orang-orang di sekitar kita yang jauh lebih berarti, maka teruslah menggunakan media sosial. Saya menyimpulkan bahwa dunia maya bisa berbahaya, bisa menghancurkan hubungan relasi di dunia nyata. Tidak bisa dipungkiri bahwa media sosial memang bisa mendekatkan dua orang yang berjauhan tempat tinggalnya, asalkan dengan catatan bahwa penguatan dengan teman jarak jauh itu tidak mengorbankan relasi dengan orang yang dicintai. Mari kita lebih bijak menggunakan media sosial.

Untukku sendiri, aku memilih untuk berhenti sejenak dari beberapa media sosial. Whatsapp dan Line masih aku pertahankan karena tujuan pemakaian dua sarana itu adalah untuk komunikasi terkait dunia kerja. Kalaupun suatu hari aku muak dengan dua sarana itu dan menghentikannya sejenak, aku rasa orang-orang yang dekat denganku tahu bagaimana cara mencapaiku, yaitu dengan menggunakan sarana tempo doeloe, jaman purbakala, yang sudah jarang digunakan…

…menelpon.

Arti Hari Valentine

Sekali lagi, hari yang dinanti-nanti oleh banyak orang telah tiba. Banyak harapan yang menggantung di udara hari ini, banyak impian, keinginan. Tidak semuanya akan terkabulkan, tapi aku berdoa semoga banyak yang bisa merasakan kebahagiaan pada hari ini. Akan tetapi, sudahkah kita benar-benar mengerti arti hari Valentine dan mengapa hari ini menjadi hari yang ramai dirayakan?

Kita tidak usah membahas lagi mengenai siapa yang membuat hari ini ramai dan menjadi sekomersial ini. Aspek komersial dari hari Valentine ini mungkin tidak terlalu terlihat di Indonesia, tapi di dunia barat sana, ini adalah hari yang tidak bisa dihindari lagi keberadaannya. Setiap toko, supermarket, mall, sampai toserba kecil-kecilan semacam modelnya Indo Maret di luar sana pasti akan menunjukkan secara besar-besaran bahwa ini adalah hari Valentine sehingga tidak bisa dipungkiri lagi kenyataan bahwa hari yang dinanti-nantikan para pasangan dan hari yang dimimpiburukkan oleh para jomblo (guyon tok, jangan dianggap serius) telah tiba. Di Indonesia, untungnya, bagian ini masih belum seramai di negara barat. Malah dilarang di beberapa tempat karena dianggap membawa pengaruh buruk dan perilaku bebas bagi para kaum muda berdasarkan surat edaran yang sempat saya baca mengenai larangan merayakan hari Kasih Sayang di sekolah-sekolah di Indonesia.

Entah kenapa aku terfokus bukan pada pernyataan di surat edaran untuk melarang merayakan Hari Kasih Sayang, tapi terhadap kata-kata “Hari Kasih Sayang” itu. Saya sampai sekarang tidak bisa mengerti mengapa manusia sampai perlu menetapkan suatu hari khusus untuk memberikan dan menunjukkan rasa kasih sayang. Mengapa kita manusia merasa perlu ada hari khusus untuk diberikan ijin untuk melakukan sesuatu yang istimewa kepada orang yang dikasihi dan dicintai? Lantas apa yang kita lakukan di hari-hari yang lain? Aneh menurutku bahwa kita perlu suatu ALASAN, yaitu Hari Kasih Sayang atau hari Valentine, untuk menunjukkan kasih sayang kita. Setiap hari bisa kita tunjukkan kasih sayang itu melalui hal-hal kecil, melalui pemberian perhatian, waktu, energi kita bagi orang yang dikasihi.

Apa sebenarnya arti Kasih Sayang itu? Setiap orang mungkin punya jawaban sendiri-sendiri mengenai arti kasih sayang. Banyak waktu yang bisa habis terpakai untuk bertanya kepada orang mengenai arti dan definisi kasih sayang, tapi saya rasa itu cuma membuang waktu saja. Pertanyaan yang menurutku lebih tepat dan mengena adalah apa sudah kita lakukan untuk menunjukkan bahwa kita mengasihi seseorang? Menurutku itu lebih penting. Sudahkah kita memberikan yang terbaik dari waktu kita di dunia ini kepada orang yang kita kasihi itu? Tindakan apa yang sudah kita lakukan untuk menunjukkan itu? Sudah benarkah kita selama ini dalam menunjukkan rasa kasih sayang itu dan bukannya menyia-nyiakan orang yang kita kasihi itu? Sudahkah kita menghargai orang itu dan apakah kita sudah menunjukkan dengan segala usaha bahwa kita menghargainya? Apa yang telah kita korbankan untuk menunjukkan bahwa kita menghargai orang itu? Pengorbanan — benarkah cinta kasih itu mengenai pengorbanan? Menurut para pembaca, bagaimana? Bila setuju, pengorbanan apa yang telah kita lakukan demi orang yang kita kasihi itu dan demi keberlangsungan hubungan kita?

Kasih sayang, menurut pendapat pribadi saya, adalah suatu perasaan, yang didasari oleh hubungan yang mana tercipta kedekatan dan kenyamanan yang kita alami dengan seseorang yang spesial, yang setelah berjalannya waktu (sehingga ada unsur familiaritas) akhirnya menghasilkan kepedulian dan kepekaan terhadap keadaan, keinginan dan kebutuhan orang itu. Terdapat unsur sosial dalam rasa kasih sayang. Kasih sayang bukan sesuatu yang disimpan di hati saja. Bila kita merasakan cinta dan kasih sayang kepada seseorang, secara alami timbul keinginan untuk menunjukkannya dan harapan untuk sesuatu tercipta — mungkin harapan akan adanya perasaan timbal balik dari orang itu. Bila tidak, kita sendiri yang akan merasakan konflik dalam batin kita, sehingga untuk mengatasi konflik batin itu, ada 2 pilihan yang bisa kita lakukan yaitu menunjukkan rasa kasih sayang itu, atau pilihan kedua, secara perlahan mematikan atau mengurangi rasa kasih sayang itu. Dengan kata lain, menyerah terhadap harapan yang masih ada. Ini mungkin terjadi karena si orang lain itu juga tidak memberikan kasih sayang sesuai keinginan kita, sehingga tidak ada motivasi untuk melanjutkannya. Kasih sayang, dengan kata lain, perlu dikeluarkan bila ingin berlanjut. Bila sudah tidak memungkinkan untuk berlanjut, rasa itu akan perlahan pudar. Di sinilah hubungan suatu pasangan akan mulai pecah karena unsur kepedualian dan kasih sayang itu sudah perlahan pudar. Demi keberlangsungan (survival) kedua belah pihak, keduanya perlu move on dan biasanya masing-masing akan mencari kasih sayang di tempat yang lain, apakah itu dari seorang pasangan hidup berikutnya yang kita pilih, atau dari teman, keluarga, dan siapa saja yang bisa memberikan kasih sayang demi keberlangsungan hidup kita. Manusia pada umumnya, secara alamiah, membutuhkan cinta kasih demi keberlangsungan hidupnya.

Dengan demikian, kasih sayang perlu pengorbanan, usaha, keberanian, dan kadang malah kreativitas juga supaya bisa terus hidup dan berlanjut. Kasih sayang tidak bisa dipaksakan, sehingga meminta seseorang untuk menunjukkannya saat orang itu belum siap atau tidak mau melakukannya, tidak ada gunanya. Kasih sayang perlu dipupuk untuk bisa berkembang terus, perlu diperhatikan. Bila tidak, saya rasa kasih sayang itu akan mati juga akhirnya, atau cuma satu pihak dari hubungan itu saja yang memupuknya dan lama kelamaan pihak itu akan kelelahan bila tidak ada timbal balik dalam hubungan itu sesuai dengan standar keinginannya. Tapi itulah indahnya hubungan cinta kasih. Ibarat timbangan tempo dulu yang dipakai untuk menimbang emas, kadang satu sisi akan kelelahan dan menjadi berat sebelah, sehingga sisi yang satunya perlu bekerja lebih keras untuk menyeimbangkan timbangan lagi…dan seterusnya. Hidup suatu relasi menurutku seperti itu. Kedua belah pihak perlu bekerja sama dalam komitmennya supaya timbangan itu mampu terus seimbang. Komitmen itu, saudara-saudari yang aku kasihi, perlu dilakukan setiap hari, bukan hanya di hari Valentine saja.

Di akhir kata, mohon maaf, saya tidak merayakan hari Valentine atau hari Kasih Sayang. Bila saya menyayangi seseorang, dan memang benar saya menyayangi dan mencintai seseorang yang spesial, saya tidak perlu hari Kasih Sayang untuk menunjukkannya. Kasih sayang itu bisa saya berikan kapan saja, dengan catatan: (1) Bukan cuma usaha dan waktu saya saja yang habis terpakai, (2) Orang yang saya sayangi dan cintai itu juga siap untuk membuka dirinya terhadap apa yang akan saya berikan karena saya tidak akan segan-segan untuk memberikannya (itulah kepribadian saya), sehingga bila mau menerima apa yang saya berikan, orang itu juga perlu siap menerima segala konsekuensi yang timbul dari komitmen yang bersifat timbal balik ini. Itulah relasi/hubungan cinta kasih yang matang, dewasa dan tidak takut terhadap komitmen.

***Selamat merayakan Cinta dan Kasih Sayang setiap hari***

Keinginan: Kunci Kebahagiaan dalam Berelasi?

Sebuah pertanyaan terlontar ke hadapanku hari ini yang mau tidak mau menjadi topik perenungan panjang dalam perjalanan kereta yang tidak kalah panjangnya pada malam hari yang tidak INGIN kalah panjangnya dalam menyelimuti kekelaman hati untuk mencari suatu jawaban. Sebenarnya yang dilontarkan kepadaku itu lebih berupa suatu pernyataan yang kemudian kuubah menjadi pertanyaan. Pernyataan itu berbunyi seperti ini, “Memang tidak mudah membedakan antara kebutuhan dan keinginan.” Pertanyaan yang muncul di benak kemudian adalah apa perbedaan antara kebutuhan dan keinginan?

Otomatis kupanggillah yang namanya Oom Google lagi, si oom yang sok tahu itu. Dan seperti dugaanku, tak ada jawaban yang memuaskan yang bisa kudapatkan. Akan tetapi, hampir semua bacaan yang kudapatkan sepakat untuk mengatakan bahwa yang namanya kebutuhan itu lebih bersifat untuk keberlangsungan hidup, survival, sedangkan keinginan bisa dikatakan lebih bersifat ‘perasaan’, yang bila tidak adapun sebenarnya kita akan baik-baik saja.

Berdasarkan pijakan definisi ringan dan singkat di atas, aku membuat kesimpulan sendiri berarti apa yang selama ini aku lakukan dalam hampir semua relasiku adalah keinginan sebenarnya. Hanya keinginan saja — keinginan-keinginan yang kemudian ternyata membuatku sering tidak bahagia. Ketidakbahagiaan ini disebabkan oleh aku sendiri ternyata. Sampai di sini aku MENYADARInya dengan sesadar-sadarnya.

Seperti biasanya saat aku mulai memasuki dunia perenungan, satu pertanyaan selalu akan membawa ke pertanyaan berikutnya. Pertanyaan logis berikutnya adalah kalau kita manusia dalam berelasi selalu menginginkan sesuatu, dan apabila keinginan itu tidak tercapai/terkabulkan, apakah akan selalu berakhir dengan ketidakbahagiaan? Kunci dari kebahagiaan atau ketidakbahagiaan dalam berelasi dengan orang lain, apakah itu dengan teman, keluarga, pasangan hidup yang kita cintai, adalah keinginan? Aku paham bahwa bila ingin bahagia dalam berelasi, kita perlu menerima orang lain apa adanya. Menerima orang lain apa adanya itu apakah berarti membebaskan diri kita dari segala keinginan juga? Dengan kata lain, apakah sebaiknya dalam berelasi itu kita membersihkan pikiran kita dari suatu keinginan mengenai orang itu? Itukah kunci dari kebahagiaan?

(Kan sudah kubilang kalau satu pertanyaan akan menghasilkan pertanyaan lain… Welcome to the web of my mind. 😀 )

Bebas dari keinginan bisa dikatakan adalah kunci jawaban dari suatu kebahagiaan dalam menjalin hubungan. Sudah tepatkah? Aku ingin memberikan suatu alternatif sudut pandang. Bagaimana kalau kunci dari kebahagiaan dalam menjalin hubungan itu bukan mengenai membebaskan diri dari keinginan, tapi mengenai mendapatkan seseorang yang bisa memuaskan keinginan-keinginan itu. Jadi pendapat yang kedua ini adalah mendapatkan orang yang tepat, yang cocok, yang sependapat, yang memahami, yang soul-nya sejalan, sepadan, dan seterusnya. (Wow, cukup kedengaran agak sedikit idelistik menurutku.)

Bila aku memakai pengalamanku sendiri sebagai sumber refleksi dan menoleh ke masa laluku, untuk setiap pasangan yang pernah kuserahkan rasa percaya dan hatiku, sepertinya ada keinginan yang berbeda-beda untuk masing-masing orang. Pada saat aku bertemu pasangan yang baru, biasanya aku bersyukur karena dia tidak memiliki kebiasaan-kebiasaan yang sering tidak aku sukai di pasangan yang sebelumnya. Akan tetapi, perasaan euphoria itu kemudian suatu saat akan berakhir juga saat aku menemukan bahwa pasangan yang baru ini ternyata punya kebiasaan-kebiasaan lain yang tidak aku sukai, sehingga timbullah keinginan-keinginan baru yang terkait khusus hanya untuk orang yang baru ini. Dan roda kehidupan berelasi pun terus berputar.

Dengan kata lain, alternatif kedua yang baru saja aku cetuskan di atas telah aku bantah sendiri. Kalau begitu, kita kembali lagi ke rumus yang pertama, yaitu bebas dari segala keinginan. Tapi sekarang aku juga ingin menyampaikan argumentasiku untuk rumus yang pertama ini. Sebenarnya, aku selalu ingin tahu bagaimana rasanya hidup tanpa memiliki keinginan terhadap seseorang yang dekat dengan kita? Bagaimana rasanya untuk hidup bebas di hati? Hidup free itu, bagaimana toh rasanya itu? K edengarannya indah. Tapi apakah memang selalu indah untuk hidup bebas dari keinginan? Bebas dari keinginan menurutku akan sering terjadi di mana kita mengalah, dan bagaimana itu rasanya? Bukankah itu juga bisa menjadi sesuatu yang berat? Akan bahagiakah hidup yang seperti itu? Seseorang yang bebas dari keinginan dalam hidup berelasi, benarkah orang itu bahagia?

Menurutku, kebebasan itu adalah ilusi. Angan-angan. Tidak ada yang namanya hidup yang bebas di dunia ini — bebas dari belenggu keinginan. Apakah benar ada orang yang benar-benar bebas? Malah ironisnya adalah hidup manusia itu sebenarnya hidup yang sosial, yang berarti kita selalu membutuhkan orang lain. Dengan demikian, selama kita masih membutuhkan orang lain, berarti akan ada semacam keterikatan, suatu perasaan. Semakin dalam keterikatan itu, semakin erat hubungan itu, semakin dalam juga perasaan dan emosi yang terjalin. Bila ada emosi, perasaan, berarti kita kembali lagi ke pertanyaan awal dari essay ini, yaitu ada suatu harapan yang kita inginkan dari hubungan itu biarpun harapan itu mungkin suatu harapan yang kecil. Harapan sekecil apapun berarti akan tetap ada suatu keinginan. Keinginan bisa dikatakan sudah kodrat manusia, bagian dari kemanusiaan, humanity. Tanpa adanya harapan dan keinginan, apakah kita masih manusia?

Sampai di sini, sudah sama bingungnyakah anda semua pembaca denganku karena aku baru saja menyanggah kedua hipotesis yang aku ungkapkan di tulisan ini. Bila anda belum menyadarinya, aku akan sampaikan sekarang, yaitu aku juga tidak punya jawaban dari semua pertanyaan di tulisan ini, terutama pertanyaan kunci kebahagiaan dari hubungan itu sebenarnya apa. Tulisan ini memang tidak bertujuan untuk memberikan jawaban, tapi mengajak untuk berpikir dan mungkin juga bertukar pikiran. Monggo, diskusinya bisa dimulai. Siapa tahu bisa memberikanku pencerahan juga.

Antara Mengetahui, Memahami, dan Menyadari

IMG_20170128_142612_953.jpg

 

Pada akhir pekan ini saya diberi kesempatan oleh Tuhan Yang Maha Kuasa melalui tangan para malaikatnya untuk menemukan banyak pemahaman baru. Salah satu pemahaman baru itu adalah perbedaan antara mengetahui, memahami, dan menyadari, dengan mengetahui sebagai level yang terendah dan menyadari sebagai level kognitif yang tertinggi. Bila bertanya pada kamus Bahasa Indonesia, ketiga kata itu mungkin bisa menjadi sinonim antara satu dengan yang lain. Misalnya, kita bertanya pada Oom Google apa sinonim dari mengetahui, maka kata-kata yang akan muncul salah duanya adalah memahami dan menyadari. (Silakan dibuktikan sendiri).

Selama 3 bulan terakhir, saya menggumuli suatu kenyataan mengenai diriku yang menurut pemikiranku sebelum saya memulai pergumulan ini adalah sesuatu yang sudah selesai saya gumulkan dan gulati sampai jatuh bangun, keringat basah kuyup, babak belur selama bertahun-tahun dalam perjalanan hidupku. Oh, betapa dangkalnya pemikiranku. Ternyata, kenyataan yang pikirku sudah tuntas itu belum selesai. Paling tidak belum selesai sepenuhnya. Pada akhir pekan ini, Tuhan membimbing saya untuk menyadari bahwa level proses perubahan di pemikiranku itu mungkin hanya mencapai level memahami saja — belum sampai pada level menyadari. Kalau level mengetahui itu ibarat membaca suatu kutipan kata-kata mutiara yang sering kita lihat akhir-akhir ini di media sosial dalam bentuk foto atau gambar yang disertai dengan kata-kata yang membuat kita kagum dan menggumamkan, “Oh, bagus ini” sehingga tergeraklah jari kita untuk memencet Like di bawah foto itu, memahami atau mengerti itu adalah pemahaman yang menggerakkan kepala kita untuk manggut-manggut karena kita mampu mengaitkan apa yang kita baca itu dengan dunia sehari-hari kita. Mungkin saat membaca kata-kata itu kita mengingat suatu kejadian yang kita lihat atau alami, sehingga tergeraklah hati kita untuk men-sharingkan kata dan gambar itu di wall media sosial kita juga. Akan tetapi, sudah benar-benar sadarkah kita mengenai arti kata-kata itu? Akan menimbulkan perubahankah dalam hidup kita sekarang sesudah membaca kata-kata itu?

Menyadari dalam arti yang sesungguhnya bagi saya adalah saat seperti tertampar. Hari ini dan kemarin, wajah saya ditampar oleh suatu kesadaran yang bukan hanya membuatku manggut-manggut saja, tapi juga malu. Iya, malu. Malu karena baru menyadari betapa selama ini saya sudah mengetahui dan memahami semua yang baru saja saya sadari, tapi membutuhkanku waktu yang sangat lama (bertahun-tahun) untuk akhirnya sampai pada tahap hidupku sekarang di mana aku baru bisa menggabungkan semua yang sudah aku dapatkan menjadi SATU pemahaman keseluruhan. Menurutku, inilah yang namanya level KESADARAN. Sadar sepenuhnya tanpa ada lagi keraguan, kebohongan terhadap diri sendiri, ketidakpastian, penyangkalan. Kesadaran dalam arti melihat keseluruhan kehidupanku dan diriku sendiri tanpa ada batasan lagi. Menelanjangi diriku sendiri, sampai semua bagian dari kepribadianku, tabiatku yang jelek, yang tidak kusukai, yang memalukanku, yang menghantuiku, kulihat semua. Tak ada lagi pembatas. Tak ada lagi denial, atau benteng-benteng yang lain. Ini adalah kesadaran yang tidak lagi membuat kita menunggu untuk kapan akan memulai perubahan. Ini adalah kesadaran yang dapat membuat kita segera melakukan tindakan untuk memulai perubahan. Agak sedih juga sebenarnya saat menyadari bahwa semua perjalan hidupku sampai ke tahap menyadari ini “hanya” membutuhkanku 44 tahun saja 😀 Yah, tapi lebih baik 44 tahun daripada tidak sama sekali.

Apa itu yang aku sadari bukan fokus dari tulisan ini. Setiap individu mempunyai “apa” yang perlu disadari. Bagian “apa” ini akan berbeda-beda antara satu sama lain. Bagian yang mau saya fokuskan adalah mengenai “bagaimana”. Yang pertama, seperti yang sudah saya lukiskan di atas, ini bisa dimulai dengan mencoba membayangkan seseorang yang sudah jatuh bangun beberapa kali, babak belur, dan keringat membasahi tubuhnya setelah berlari ke sana dan ke mari selama bertahun-tahun tanpa tahu dengan pasti apa sebenarnya yang dikejar, dan akhirnya merasakan lelah yang luar biasa. Beberapa dari kita manusia di dunia ini mungkin sudah sangat beruntung untuk pernah mengalami skenario di atas. Berbahagialah dan bersyukurlah sudah pernah mengalaminya karena hanya dengan dorongan yang seperti itu — dan disertai keinginan dan harapan untuk teruas bertanya dan mencari dengan meminta bantuan Tuhan — saya yakin suatu saat kita akan sampai pada tahap menyadari ini. Dengan kata lain, jalannya mungkin akan panjang dan berliku, tapi dengan iman dan keinginan untuk mau selalu menjadi lebih baik lagi, semuanya akan ada waktu dan tempatnya untuk sampai ke tempat yang Tuhan sudah sediakan buat kita.

Yang kedua, ternyata selama ini saya tidak pernah sendirian. Kalau saya perhatikan secara seksama, Tuhan sudah menyediakan malaikat-malaikatnya untuk menemani dan menuntunku. Hanya saya yang buta selama ini. Waktunya juga tepat untuk kapan malaikat-malaikat itu datang dan masuk ke dalam hidupku. Saya yang belajar bahwa kehadiran malaikat-malaikat yang berwujud manusia itu memang datang tanpa saya sadari dan campur-tangan mereka juga terjalin dengan alaminya tanpa saya sadari. Itulah indahnya hidup ini menurutku. Semuanya diawali dengan ketidaksadaran, dan saat kita sampai pada tahap kesadaran, luar biasa tamparan itu. Kejutan itu memang mengagetkan, tapi juga bisa menjadi sesuatu yang indah. Bagaikan mendapatkan hadiah yang selama ini kita impikan dan sekarang hadiah itu tiba-tiba ada di hadapan kita. Surprise!

Bagian “bagaimana” untuk sampai ke tahap kesadaran inilah yang menurutku sangat indah. It was worth it to wait all this time, to hope all this time. Jangan menyerah dalam harapan untuk bisa sampai pada tahap menyadari ini. Semoga Tuhan memberkati perjalanan kita semua.

Keluar dari Zona Nyaman

Kesempatan untuk menyicipi suatu pengalaman baru yang sangat mengesankan muncul di depan mataku beberapa hari yang lalu. Beberapa mahasiswa di fakultasku membentuk suatu komunitas baru, yaitu komunitas teater. Mereka menamakan komunitasnya “Seniman 15 Menit.” Nama itu didapatkan karena pertama kali kelompok itu terbentuk (sebelum menjadi komunitas) adalah karena mengikuti lomba drama di suatu ajang perlombaan nasional antarfakultas psikologi se-Indonesia dan waktu yang diberikan untuk pentas adalah 15 menit. Jadilah inspirasi untuk nama Seniman 15 Menit. Kelompok ini awalnya tidak terlalu aktif. Beberapa bulan kemudian mereka sempat melakukan pentas kecil-kecilan di depan mahasiswa baru pada acara pengenalan kampus dengan tema perkuliahan di fakultas psikologi kami. Kelompok ini tidak pernah mengikuti latihan dan bimbingan teater, dan jarang sekali melakukan latihan sendiri karena tidak ada yang bisa melatih mereka. Untunglah, dengan bantuan Tuhan Yang Maha Kuasa, pada bulan Oktober 2016 mereka tergerak untuk membentuk suatu komunitas teater secara resmi karena kehadiran seorang pelatih yang mau membimbing mereka secara tidak resmi. Walaupun tidak resmi, tapi keberadaan sang pelatih ini dalam beberapa kesempatan yang tercipta sudah membantu banyak dalam membangun semangat dan motivasi mereka untuk berlatih secara teratur. Tantangan dan kesempatan untuk berkembang juga muncul saat mereka ditawarkan untuk pentas di hadapan masyarakat umum dalam suatu acara perayaan Natal yang diselenggarakan oleh RRI Surabaya. Nama naskah mereka adalah “Om Toleransi Om.” Suatu pengalaman yang luar biasa mengesankan buat mereka…dan bagiku juga. Aku rasa harapan bagi kami semua yang terlibat dalam acara itu sangat simple sebenarnya, bahwa kami berharap kesempatan pentas itu semoga menjadi suatu awal baru bagi komunitas Seniman 15 Menit yang dapat membangun kreativitas dan pengembangan diri mahasiswa. Terimasih yang mendalam kepada pelatih mereka, Pak Retmono Adi (yang lebih akrab dipanggil Pak Didik), yang sudah mau memberikan waktunya untuk datang ke Surabaya dan melatih mahasiwa yang pentas. Tanpa dukungannya, kebersamaan dan keberhasilan di pentas Om Toleransi Om ini tidak dapat tercipta. Kesempatan bisa saja ada, passion dan keinginan bisa saja tinggi, tapi tanpa dukungan dan bimbingan, siapapun itu tidak akan mampu memberikan karyanya yang terbaik.

Aku belajar banyak dari apa yang aku lihat dan alami selama mendampingi para mahasiswa dalam proses persiapan pentas Om Toleransi Om barusan ini. Melihat proses perubahan dari awal latihan sampai saat pementasan itu sungguh luar biasa. Semangat, kegembiraan, kebersamaan, kesederhaan berpikir, kerendahan hati, dan ke-kreatifan yang saling mereka bagikan itu mengharukan. Terus terang, aku sendiri tidak menyangka bahwa mereka akan bisa melangkah sampai sejauh ini. Pemikiran seperti itu muncul bukan karena aku meragukan kemampuan mereka, tapi karena perubahan yang terjadi menurutku cukup cepat dan itu tidak terbayangkan sebelumnya olehku yang naif dan buta mengenai dunia teater. Sungguh tak menyangka perkembangan mereka bisa secepat itu. Kredit juga perlu diberikan kepada pelatih mereka yang mampu mendorong anak-anak untuk keluar dari zona nyaman mereka dalam waktu yang cepat. Dorongan yang diberikan oleh Pak Didik memang tegas, kadang keras kadang lembut, diselingi dengan banyak diskusi dan refleksi, dan kadang dilengkapi dengan shock therapy juga, tapi mungkin karena itulah perkembangan mereka bisa menjadi terlihat cepat.

Momen paling menyenangkan bagiku adalah pada malam terakhir sebelum hari pentas. Sore itu mereka barusan kembali dari gladi bersih di Ruang Auditorium RRI Surabaya dan lanjut dengan latihan lagi sebelum ditutup dengan makan malam bersama di kantorku. Saat duduk makan malam bersama, kami mengobrol dengan hangatnya. Mereka bercerita tentang pengalaman gladi bersih siang tadi, suka duka dari pengalaman persiapan dan latihan selama ini, dan seterusnya. Sebagaimana biasanya ruang rapat, meja-meja diatur dalam keadaan melingkar sehingga kami semua bisa saling melihat.

Di tengah-tengah perbincangan itu, salah satu dari mahasiswa secara iseng mengambil gelas aqua di depannya. Sejenak dia melihat gelas aqua itu sedemikian rupa seakan mempelajarinya, memutar-mutar gelas aqua itu di tangannya, dan kemudian memeragakan sesuatu dengan memakai gelas aqua itu sebagai alat peraga. Beberapa mahasiswa lain kemudia menebak apa yang diperagakan. Hahaha…mereka berbagi tertawa bersama karena apa yang diperagakan itu memang lucu. Tidak ingin kalah, mahasiswa yang di sampingnya kemudian mengambil gelas aqua yang sama dari mahasiswa sebelumnya dan memeragakan sesuatu juga, diiringi dengan teriakan tebakan dari yang lainnya dan tawa lepas. Untunglah waktu sudah di atas jam kerja (sudah jam 6 malam lewat), sehingga tidak ada satu manusiapun lagi di kantor yang sedang bekerja. Suasana mulai menghangat. Gelas aqua itu kemudian bergilir dari satu orang ke orang berikutnya, termasuk aku.

Pertamanya aku tidak bisa berpikir apa-apa. Kepala ini rasanya kosong, dan juga, ada sedikit rasa malu dan sungkan karena aku tidak terbiasa melakukan hal demikian di depan orang lain. Aku memang tipe orang yang kaku dan sering merasa sungkan saat seperti ini, yaitu saat melakukan sesuatu yang membutuhkan kreativitas dan keluar dari zona nyamanku memainkan peran tertentu di depan mahasiswaku. Aku sudah terbiasa dengan suatu peran dan untuk memerankan peran lain butuh upaya untuk masuk ke situ. Gelas aqua itu akhirnya aku oper dulu ke orang berikutnya di giliran pertama, tapi begitu sampai pada giliran kedua, mahasiswa menolak untukku melakukan hal yang sama. Setengah memaksa 🙂 Tapi anehnya, di dalam hatiku sebenarnya sudah terjadi konflik. Di satu sisi, rasa sungkan dan tidak nyaman itu cukup kuat, tapi ada bagian dari dalam diriku juga yang ingin ikut berpartisipasi. Aku merasa penasaran sebenarnya karena ada keinginan untuk berbaur, tertawa bersama. Akhirnya secara sadar, aku melawan perasaan dan pemikiran takut dan cemasku. Aku mencoba akhirnya.

Awalnya terasa canggung, kagok, tidak nyaman, tapi setelah putaran kedua, ketiga, mulai terasa okay. Aku teruskan. Saat susah mendapatkan suatu ide untuk berbuat apa dengan gelas aqua itu, aku berhenti sebentar dan mencoba mengambil waktu untuk mencari ide. Aku tidak ingin menyerah. Aku beranikan diri untuk memperagakan hal-hal yang sedikit lebih sulit, yang membutuhkanku untuk berdiri dari tempat duduk, dan ternyata aku bisa. Iya, aku bisa. Muncul perasaan senang dan puas, walaupun masih tersisa perasaan canggung. Namun, aku juga perlahan-lahan sadar, bahwa sebenarnya mungkin tidak ada yang tahu, atau tidak ada yang peduli, kalau aku merasa canggung. Cuma aku saja yang peduli sebenarnya. Merekapun mungkin juga merasa canggung, dan aku mana tahu itu? Pemikiran itulah yang akhirnya mendorongku untuk terus saja melakukan, biarpun kadang yang lain tidak bisa menebak apa yang aku peragakan, seperti saat aku memeragakan topi melayang di cerita Harry Potter. Toh ini bukan mengenai kemampuan memeragakan untuk bisa ditebak secara tepat. Ini mengenai bermain bersama, berbagi suatu momen yang indah bersama, tertawa bersama. Dan memang, pengalaman indah itu sungguh sangat menancap di dalam hatiku. Bertahun-tahun kemudian mungkin aku tidak dapat mengingat secara pasti kejadian malam itu, tapi aku akan selalu bisa mengingat perasaan nyaman dan indah yang aku rasakan bersama mereka.

Malam itu, aku keluar dari zona nyamanku. Aku menyalurkan ideku, mengerahkan otak kananku — sesuatu yang mungkin karena tuntutan kerja menjadi sangat jarang untuk aku lakukan. Dan untuk itu, aku sangat bersyukur diberi kesempatan untuk mengalaminya. Lebih bersyukur lagi, aku mau untuk keluar dari zona nyamanku dan masuk ke zona baru. Pengalaman yang mengesankan. Bahagia itu memang sederhana kok.