Don’t Chase Illusion in Relationship. Learn How Facing Reality can Cause Harmony.

hands.jpg

 

Saw an article today. The title: “Don’t Chase Men. Learn How Chasing a Man can Push Him Away.” As anyone can guess, the article talks about relationship between men and women. The article is directed to women, as obvious as it can be.

One word from me about the article: G A R B A G E

If you have something else better to do, then do that other thing. No need to waste time reading it. But then again, some wise dude had said before, as writers, we do have to read garbage once a while…in order NOT to produce one.

Now, let’s get to what I have in mind about why I think it’s garbage and why it bothers me.

What I meant by garbage is not the writing, but the content. And yes, I am writing as a woman, with the perspective of a woman, and not just any woman, but a woman who had gone through a similar experience portrayed in the article. In a short summary of the article, it explains that women should not chase men, but often women does it unconsciously by being “friendly.”  Friendly, by the author, meant calling, texting, initiating contact, making plans, asking the man how he feels, and so on. The list is quite long and with extensive explanation. All of these actions end up pushing men away. And therefore, the message by the author is for women to avoid doing them. Well, my dear readers, I’d like to inform you that while typing this essay, I am in a constant restraining effort to control my emotion from reacting.

I would like to offer my piece of mind, another side of the story, a challenge to the status quo in the society that sees women as needy, demanding, nagging, just because we LOVE big, deep, and fully. Bless us women who feel free to love with no fear. Bless us women who bravely profess and show our love through little things that we do and say. Bless us women who were left behind, neglected, betrayed, cheated, ignored, and even to the point of being treated with violence (not necessarily by the partnering man, but also by other people), but still managed to open our hearts again and again to love other living beings. Bless us women who when showing our love, we are greeted by labels; labels that put us down, saying that we chase men too much, that we lower ourselves, that we are desperate, and so on.

I, myself, have been called needy and nagging. Lucky me! I was told that I asked too many questions. A man in my life had complained once about my casual asking, “Have you eaten?” The question, by the way, was asked in order to open a conversation, as a form of chitchat. Most of the time, I was the one who called first, asked the “how are you, how’s your day” first. Most of the time, I was the one who initiated the open up, the talk, the telling of stories in the conversation with the hope of engaging the two of us. I felt that if I didn’t do them, then there wouldn’t be any conversation, exchange, or communication. Perhaps I was wrong in that thinking, but only those who had tried speaking with someone who doesn’t like to talk much on the phone would understand my thinking. Of course, I did them all by choice. I chose to do them; therefore, I’m responsible for my actions. I made the decision to extend my hand, to reach out.

Now, the question is, was everything that I did wrong? Was it wrong to reach out and call first, to initiate contact, to make suggestion or plan to meet? Well, according to the article above, since I did all of those, I  may as well walk around with a label “needy” printed on my chest. As the article put it:

Everything on this list is the same as putting a sign on your chest that says “Needy.” It smacks of desperation. And, it’s just plain not attractive to him.

Plain not attractive to him? Seriously? *gagging*

Let me say that if a man can’t handle my shower of affection and think that I’m not attractive because of that, then c’est la vie! He is welcomed to find another dull doll or mannequin that will not do all of those things to him, not chase him, not ask him questions, and so on. And for me? I will reserve my energy for other people, whether those are families, friends, or even another special person, who will appreciate my affection. God gave me a gift in the form of abundant affection inside me and I intend to use it right. And let’s not forget the One Almighty who at any given moment deserves my attention. So, if a person thinks that my showering of affection is just plain not attractive and therefore avoids me, I will not hold my breath to wait too long.

Wait, I’m not done yet skinning the bones of the article. I have more to say. The article also has some subliminal messages and they need to be pointed out.

  1. Women is to blame for causing disharmony in relationship. Because of a certain way of thinking in most women, our behaviors are then labeled as those mentioned in the article: needy, desperate. In reality, instead of labeling women with those names, shall we at least try to examine why women behave that way? I believe in every relationship, how the relationship turns out is based on the work of both sides, never only one side. A woman, or a man, may act a certain way in a relationship because of the dynamics of both people in that relationship, plus the influence of the past and family background of both people. Is it the woman’s fault only that she acts that way? Have we ever asked instead why do men have to put distance or become distant in relationship whenever they don’t like “being chased”? Men also has a choice to not become distant. Face the problem, deal with what’s causing the distress, and fix it together. Communicate what is the problem, talk about a solution together, but whatever it is, please do not think that it is the side of the woman that is at fault. We women hear that too often, but trust me, the matter will never be solved with the men also continue to behave the same — running away.
  2. The author describes a relationship as one person doing the chasing and the other one being chased. Why? Why does chasing need to occur? That sounds like a game. Furthermore, there is an advice at the end of the article to encourage women to act certain way, even though that part is untold or hidden in the article. One needs to subscribe to their newsletter to know it. It gives a message again as if there is a game that women can do to attract men. Why does it have to be like that?

I believe that if you like a person, and find out later that you love that person, then commit! Like-love-commit. If there is no like and love anymore, then leave. If love, attention and time are not given, why stay if only to feel pain?  But if choosing commitment, then enter with a full heart so there’s no need for any distancing to happen whenever facing a problem in that relationship. And because there is no distancing, then there’s no need for chasing in the forms of nagging or demanding.

Has anyone thought before perhaps chasing happens because the chased one likes to be chased? If he/she did not enjoy being chased, chasing would never occur. I suspect that some people (men and women) like the idea of being wanted in a game like this, and unfortunately, there are people who also like to do the chasing. Well, love is not a game. Sounds cliche, but true.

You play with fire, you get burn. Damn, more cliche!

*****

Advertisements

Akhir

20170511_171000-1.jpg

 

Kisah ini berawal di suatu hari yang cerah….

Kubuka dua hadiah pagi itu–kedua mataku
dan kaupun melangkah masuk
sadarkah kau tajamnya matamu telah membelahku, meniadakanku
jalanku berbelok arah mengikuti angin sejak itu

Kubuka sebuah hadiah lain pagi itu
juga dari Bapaku–untukmu
masih merah, mentah, tersentak bangun dari tidur yang panjang
terkoyak godaan sebuah keinginan, harapan

Namun sang pemimpi bertopengkan angan melawan kerapuhan
dengan berkendara waktu, berserah pada angin sebagai penentu arah
akhirnya terdampar di suatu tempat di mana lelah mencabik luka lama
dan mata pun mau tak mau berserah, tak lagi kuat

…..dan berakhir di suatu hari yang cerah juga.

Perjalanan

I.

pertunjukan telah usai
panggung terlihat sepi
lampu sudah dimatikan
saat itulah sang aktor perlahan mulai bernapas lagi
dan menyapa heningnya malam, sendiri

dalam hidup
ada waktunya bermain peran
dan ada saatnya persona perlu ditanggalkan
hari sulit pasti akan dijumpai
demikian juga senyum di sela airmata, di akhir penantian

tak ada perjalanan yang mudah dan singkat
tapi akan indah bila kita tahu arah tujuan, dan
berpegang pada Tuhan sebagai kompas
jalan setapak mana yang akan dipilih
ada di genggaman sang empunya iman

II.

perjalanan yang panjang dan berliku
hari berganti malam yang kelam
desah angin malam pun menjadi kelu
menanti embun pagi yang tak kunjung tiba

lidah memang brutal
bila membawa pesan hanya dari hati
tak pernah sempat menunggu datangnya fajar
sebelum air mata terlanjur mengalir

saat pagi tiba dan matahari menyapa
kumencarimu, mengharapkan jawaban
kutemukan kesendirian menyapa, bukan kesepian
bayanganmu mewarnai hari, menemani perjalanan

Aku dan Dunia Maya

Dunia maya, cyber world, dunia yang penuh misteri menurutku. Banyak hal yang biasanya tidak terjadi di dunia nyata, bisa terjadi di dunia maya. Manusia bisa terlihat berbeda di dunia itu, jauh berbeda dibanding di dunia nyata. Terlihat lebih segalanya — lebih cantik, tampan, keren, bahagia, berhasil, dan seterusnya. Pesan apa yang ingin manusia sampaikan ke seluruh dunia, cukup ditampilkan dalam sebuah foto yang saat diklik mampu menggambarkan pesan dan kesan yang diinginkan. Pesan itu bisa juga disampaikan dalam bentuk sebuah status tertulis di media sosial — status yang menggambarkan kepintaran, kecanggihan, kehebohan, keberhasilan orang itu. Aku rasa hampir semua orang yang dalam kehidupan sehari-harinya bersentuhan dengan dunia gadget pasti sudah mengalami ini, termasuk aku sendiri. Foto, status, video link, bahkan tulisan seperti inipun, I have been guilty as well.

Akan tetapi, akhir-akhir ini aku merasakan kemuakan yang lebih tinggi dibanding sebelumnya mengenai dunia maya. Aku sudah merasa menjadi budak dari dunia maya, merasa menjadi bergantung pada dunia maya untuk bisa berhubungan dengan orang lain atau mengetahui keadaan dan keberadaan orang lain, dan itu membuatku sebenarnya tidak nyaman, terlebih lagi karena apa yang aku temukan di dunia maya itu ternyata sering tidak membuatku bahagia. Aku menjadi semakin tidak bahagia, semakin terikat. Dunia maya menjadi semacam “kebutuhan”, bukan lagi untuk sarana komunikasi atau for fun.

Mengapa bisa demikian? Banyak yang sudah aku refleksikan sendiri. Dunia maya telah membuatku menjadi hilang kepercayaan diri sebenarnya, menjadi tersesat, hilang arah atas apa yang sebenarnya aku inginkan. Bukannya membuatku menjadi stabil dan kuat, tapi malah menghancurkan rasa percaya diriku, memporak-porandakan fondasiku, membuatku mempertanyakan mengenai eksistensi diriku sendiri. Padahal, aku sendiri tahu bahwa tidak ada yang kurang mengenai diriku. AKU CUKUP. I am good enough. Cukup dalam segala hal, termasuk tidak ada yang salah dengan kekuranganku. Tapi level “tahu” memang tidak sama dengan level “sadar”. Aku menyadari bahwa dunia maya telah membuatku membandingkan diriku dengan orang lain, kemudian menyalahkan orang lain atas kekuranganku. Dan apa hasil dari semua itu? Tidak lain adalah kepercayaan diri yang semakin terpuruk.

Aku memutuskan akhirnya untuk beristirahat dari beberapa media sosial untuk mencoba mencari diriku lagi. Facebook aku deactivate. Instagram tidak bisa aku tutup karena tidak tahu bagaimana caranya, tapi akun itu sudah menjadi ghost account karena sudah tidak bisa di-manage lagi. Username dan password sudah tidak aku ketahui lagi. Hilang, gone. Siapapun yang menjadi temanku di Instagram masih bisa melihat semua foto, tapi aku sendiri sebagai pemiliknya tidak bisa lagi mengatur dan mengakses semua foto-foto itu. Tapi tidak apa. Ini semua adalah bagian dari latihanku untuk berhenti…tapi sebenarnya berhenti melakukan apa?

Pertanyaan itu membawaku ke pertanyaan berikutnya yang sempat aku renungkan lama sebelum akhirnya memutuskan untuk menghentikan akses ke Facebook dan Instagram, yaitu apa sebenarnya yang kita cari di media sosial? Apa yang kebanyakan manusia cari dari tempat-tempat semu dan palsu seperti itu? Aku katakan palsu karena semua itu adalah image, dan ada agenda tersembunyi (atau tidak tersembunyi) di balik pemajangan foto dan status itu. Ada tujuan di baliknya. Bahkan akun Facebook milik pemimpin negara dan gubernur Jakarta pun yang aku percaya tidak palsu, punya tujuan dan agenda mengapa menunjukkan gambar dan pesan tertentu. Tidak ada yang salah atau palsu dengan itu karena itu adalah suatu bentuk promosi dan penyampaian pesan. Tapi tidak bisa dipungkiri bahwa merekapun punya tujuan. Dengan kata lain, apapun yang ditaruh di media sosial punya agenda, dan apakah kita semua sudah mewaspadai itu?

Akun yang aku maksudkan di atas adalah akun yang mempunyai tujuan yang jelas, pesan yang jelas dan membawa pesan positif. Banyak sebenarnya akun-akun seperti itu, dan itulah sebenarnya tujuan asli dari mengapa media sosial dibentuk, yaitu untuk memberikan suatu pesan positif secara cepat dan luas, dan untuk membentuk jaringan dengan orang-orang lain yang sepemahaman dan sekiranya dapat membantu usaha itu. Namun yang akhirnya membuatku sangat muak akhir-akhir ini adalah banyak sarana media sosial sudah tidak membantuku lagi secara personal untuk menjadi lebih baik. Aku juga sudah muak melihat berita-berita yang muncul yang hanya menimbulkan perasaan, pemikiran dan tindakan yang bersifat negatif. Aku muak melihat orang-orang yang bukannya menyampaikan pesan positif, tapi akhirnya hanya menyampaikan pesan negatif. Aku muak dengan orang-orang yang memakai sarana media sosial untuk mempromosikan diri sendiri dan sudah tidak memberikan dampak positif lagi bagi lingkungannya. Tidak ada lagi pesan positifnya, tidak ada lagi fungsi positif bagi keluarganya atau masyarakat sekitar. Kontennya hanyalah murni mengenai diri sendiri. Untuk apa? Apa yang mereka cari dengan perilaku itu? Sudah begitu miskinnyakah kita manusia dengan memberikan dan mendapatkan perhatian di dunia nyata sampai kita harus lari ke dunia maya untuk memberikan perhatian dan mendapatkan perhatian? Sudah sedemikian terputus-putusnyakah kita manusia dalam relasi sosial kita sehingga kita harus lari ke dunia maya untuk mendapatkan semacam perasaan “terkoneksi” dan “eksistensi”? Apakah dunia maya jawaban dari kehampaan dalam diri kita?

Dan bagaimana dengan kita yang lainnya yang ikut turun tangan untuk membuat dunia maya itu semakin heboh, semakin negatif dengan berapa klik “like” yang kita berikan terhadap foto, status, berita di dunia maya yang sudah tidak membangun lagi? Apanya yang membangun dari foto seseorang yang memperlihatkan foto close-up wajahnya dari segala sudut pandang, atau foto yang memperlihatkan hampir sebagian besar kulitnya, tapi semua foto-foto itu tidak ditunjukkan dengan tujuan mempromosikan suatu barang (seperti misalnya seseorang dengan profesi sebagai foto model yang bekerja untuk mencari uang dengan meminjamkan wajah dan tubuhnya untuk penjualan suatu alat). Tidak, foto-foto itu memang sengaja dipajang untuk mempromosikan diri sendiri. Memang benar melakukan semua itu adalah hak orang itu, tapi sudahkah kita bertanya apa pentingnya ini bagi orang lain? Sudah sedemikian dangkalnyakah kita dengan berlomba-lomba mempromosikan diri kita, tapi tanpa tujuan yang jelas selain untuk kepuasan diri semata? Kemudian, peran kita yang lainnya yang melihat itu apa? Kita semua yang hidup di dunia maya punya peran, dan peran itu kadang bisa semudah meng-klik saja. Suatu gerakan tangan yang kecil sebenarnya, tapi percayalah, dampaknya bisa tinggi karena kita ikut membantu menjual promosi diri orang itu, yang sebenarnya menurutku adalah sesuatu yang salah secara etika hidup. Apa tanggung jawab kita? Dan bagaimana dengan berita dan status terkait dengan politik akhir-akhir ini misalnya? Para partisipan dunia maya berlomba-lomba ingin mengatakan sesuatu untuk itu. Komentar beterbangan di sana-sini, semuanya punya pendapat sendiri-sendiri dan berani untuk membeberkannya. Tapi hampir semua komentar itu lupa akan 1 hal: pemahaman dan pertanggungjawaban atas apa yang dikatakan dan dilakukan di dunia maya. Kan gampang? Bisa bersembunyi di balik akun, di balik komputer. Tidak perlu pertanggungjawaban, tidak perlu susah-susah, semuanya bisa dilakukan di rumah saja. Tapi tindakan itu sudah membantu menyebarkan sesuatu yang negatif.

Apa yang sebenarnya kita cari di dunia maya? Apa yang kita ingin dapatkan dari dunia maya? Sementara itu, yang kita miliki di depan, di samping kita, di sekeliling kita, disia-siakan karena perhatian berfokus kepada dunia maya. Aku tidak bisa menjawab bagi orang lain. Bagiku sendiri, secara jujur yang aku cari di dunia maya dulu adalah eksistensi juga, ingin dilihat, mencari afirmasi atas keberadaan dan kemampuanku. Anehnya, hasilnya tidak seperti yang aku bayangkan. Pertama, ada semacam rasa ketidakpuasan yang mengikuti, seperti ingin lebih lagi, ingin mendapatkan lebih banyak klik like, ingin lebih banyak komentar untuk tulisanku, pokoknya lebih lebih lebih. Kedua, bukannya menjadi lebih baik, aku malah menjadi lebih terpuruk, berjalan mundur. Kreativitas dan keaktifanku berkurang, rasa percaya diriku menurun, dan sayangnya, pengetahuanku tidak bertambah. Aneh bin ajaib.

Bila aku berefleksi lebih dalam lagi, aku mencari jawaban apa yang aku inginkan di hidup ini dari tempat yang salah. Aku mencarinya ke luar (eksternal) dan bukannya ke dalam (internal).

Mari, teman-teman, kita berefleksi lagi dengan tujuan kita menggunakan dunia maya. Bila kita bisa menyadari bahwa kita tidak menjadi budak dalam penyampaian pesan-pesan negatif atau membantu orang lain untuk menjadi budak juga dalam ketergantungan mereka untuk eksis di dunia maya, maka teruslah menggunakan media sosial. Bila kita sendiri tidak menjadi bergantung pada dunia maya untuk mencari eksistensi diri sendiri dan melupakan orang-orang di sekitar kita yang jauh lebih berarti, maka teruslah menggunakan media sosial. Saya menyimpulkan bahwa dunia maya bisa berbahaya, bisa menghancurkan hubungan relasi di dunia nyata. Tidak bisa dipungkiri bahwa media sosial memang bisa mendekatkan dua orang yang berjauhan tempat tinggalnya, asalkan dengan catatan bahwa penguatan dengan teman jarak jauh itu tidak mengorbankan relasi dengan orang yang dicintai. Mari kita lebih bijak menggunakan media sosial.

Untukku sendiri, aku memilih untuk berhenti sejenak dari beberapa media sosial. Whatsapp dan Line masih aku pertahankan karena tujuan pemakaian dua sarana itu adalah untuk komunikasi terkait dunia kerja. Kalaupun suatu hari aku muak dengan dua sarana itu dan menghentikannya sejenak, aku rasa orang-orang yang dekat denganku tahu bagaimana cara mencapaiku, yaitu dengan menggunakan sarana tempo doeloe, jaman purbakala, yang sudah jarang digunakan…

…menelpon.

Arti Hari Valentine

Sekali lagi, hari yang dinanti-nanti oleh banyak orang telah tiba. Banyak harapan yang menggantung di udara hari ini, banyak impian, keinginan. Tidak semuanya akan terkabulkan, tapi aku berdoa semoga banyak yang bisa merasakan kebahagiaan pada hari ini. Akan tetapi, sudahkah kita benar-benar mengerti arti hari Valentine dan mengapa hari ini menjadi hari yang ramai dirayakan?

Kita tidak usah membahas lagi mengenai siapa yang membuat hari ini ramai dan menjadi sekomersial ini. Aspek komersial dari hari Valentine ini mungkin tidak terlalu terlihat di Indonesia, tapi di dunia barat sana, ini adalah hari yang tidak bisa dihindari lagi keberadaannya. Setiap toko, supermarket, mall, sampai toserba kecil-kecilan semacam modelnya Indo Maret di luar sana pasti akan menunjukkan secara besar-besaran bahwa ini adalah hari Valentine sehingga tidak bisa dipungkiri lagi kenyataan bahwa hari yang dinanti-nantikan para pasangan dan hari yang dimimpiburukkan oleh para jomblo (guyon tok, jangan dianggap serius) telah tiba. Di Indonesia, untungnya, bagian ini masih belum seramai di negara barat. Malah dilarang di beberapa tempat karena dianggap membawa pengaruh buruk dan perilaku bebas bagi para kaum muda berdasarkan surat edaran yang sempat saya baca mengenai larangan merayakan hari Kasih Sayang di sekolah-sekolah di Indonesia.

Entah kenapa aku terfokus bukan pada pernyataan di surat edaran untuk melarang merayakan Hari Kasih Sayang, tapi terhadap kata-kata “Hari Kasih Sayang” itu. Saya sampai sekarang tidak bisa mengerti mengapa manusia sampai perlu menetapkan suatu hari khusus untuk memberikan dan menunjukkan rasa kasih sayang. Mengapa kita manusia merasa perlu ada hari khusus untuk diberikan ijin untuk melakukan sesuatu yang istimewa kepada orang yang dikasihi dan dicintai? Lantas apa yang kita lakukan di hari-hari yang lain? Aneh menurutku bahwa kita perlu suatu ALASAN, yaitu Hari Kasih Sayang atau hari Valentine, untuk menunjukkan kasih sayang kita. Setiap hari bisa kita tunjukkan kasih sayang itu melalui hal-hal kecil, melalui pemberian perhatian, waktu, energi kita bagi orang yang dikasihi.

Apa sebenarnya arti Kasih Sayang itu? Setiap orang mungkin punya jawaban sendiri-sendiri mengenai arti kasih sayang. Banyak waktu yang bisa habis terpakai untuk bertanya kepada orang mengenai arti dan definisi kasih sayang, tapi saya rasa itu cuma membuang waktu saja. Pertanyaan yang menurutku lebih tepat dan mengena adalah apa sudah kita lakukan untuk menunjukkan bahwa kita mengasihi seseorang? Menurutku itu lebih penting. Sudahkah kita memberikan yang terbaik dari waktu kita di dunia ini kepada orang yang kita kasihi itu? Tindakan apa yang sudah kita lakukan untuk menunjukkan itu? Sudah benarkah kita selama ini dalam menunjukkan rasa kasih sayang itu dan bukannya menyia-nyiakan orang yang kita kasihi itu? Sudahkah kita menghargai orang itu dan apakah kita sudah menunjukkan dengan segala usaha bahwa kita menghargainya? Apa yang telah kita korbankan untuk menunjukkan bahwa kita menghargai orang itu? Pengorbanan — benarkah cinta kasih itu mengenai pengorbanan? Menurut para pembaca, bagaimana? Bila setuju, pengorbanan apa yang telah kita lakukan demi orang yang kita kasihi itu dan demi keberlangsungan hubungan kita?

Kasih sayang, menurut pendapat pribadi saya, adalah suatu perasaan, yang didasari oleh hubungan yang mana tercipta kedekatan dan kenyamanan yang kita alami dengan seseorang yang spesial, yang setelah berjalannya waktu (sehingga ada unsur familiaritas) akhirnya menghasilkan kepedulian dan kepekaan terhadap keadaan, keinginan dan kebutuhan orang itu. Terdapat unsur sosial dalam rasa kasih sayang. Kasih sayang bukan sesuatu yang disimpan di hati saja. Bila kita merasakan cinta dan kasih sayang kepada seseorang, secara alami timbul keinginan untuk menunjukkannya dan harapan untuk sesuatu tercipta — mungkin harapan akan adanya perasaan timbal balik dari orang itu. Bila tidak, kita sendiri yang akan merasakan konflik dalam batin kita, sehingga untuk mengatasi konflik batin itu, ada 2 pilihan yang bisa kita lakukan yaitu menunjukkan rasa kasih sayang itu, atau pilihan kedua, secara perlahan mematikan atau mengurangi rasa kasih sayang itu. Dengan kata lain, menyerah terhadap harapan yang masih ada. Ini mungkin terjadi karena si orang lain itu juga tidak memberikan kasih sayang sesuai keinginan kita, sehingga tidak ada motivasi untuk melanjutkannya. Kasih sayang, dengan kata lain, perlu dikeluarkan bila ingin berlanjut. Bila sudah tidak memungkinkan untuk berlanjut, rasa itu akan perlahan pudar. Di sinilah hubungan suatu pasangan akan mulai pecah karena unsur kepedualian dan kasih sayang itu sudah perlahan pudar. Demi keberlangsungan (survival) kedua belah pihak, keduanya perlu move on dan biasanya masing-masing akan mencari kasih sayang di tempat yang lain, apakah itu dari seorang pasangan hidup berikutnya yang kita pilih, atau dari teman, keluarga, dan siapa saja yang bisa memberikan kasih sayang demi keberlangsungan hidup kita. Manusia pada umumnya, secara alamiah, membutuhkan cinta kasih demi keberlangsungan hidupnya.

Dengan demikian, kasih sayang perlu pengorbanan, usaha, keberanian, dan kadang malah kreativitas juga supaya bisa terus hidup dan berlanjut. Kasih sayang tidak bisa dipaksakan, sehingga meminta seseorang untuk menunjukkannya saat orang itu belum siap atau tidak mau melakukannya, tidak ada gunanya. Kasih sayang perlu dipupuk untuk bisa berkembang terus, perlu diperhatikan. Bila tidak, saya rasa kasih sayang itu akan mati juga akhirnya, atau cuma satu pihak dari hubungan itu saja yang memupuknya dan lama kelamaan pihak itu akan kelelahan bila tidak ada timbal balik dalam hubungan itu sesuai dengan standar keinginannya. Tapi itulah indahnya hubungan cinta kasih. Ibarat timbangan tempo dulu yang dipakai untuk menimbang emas, kadang satu sisi akan kelelahan dan menjadi berat sebelah, sehingga sisi yang satunya perlu bekerja lebih keras untuk menyeimbangkan timbangan lagi…dan seterusnya. Hidup suatu relasi menurutku seperti itu. Kedua belah pihak perlu bekerja sama dalam komitmennya supaya timbangan itu mampu terus seimbang. Komitmen itu, saudara-saudari yang aku kasihi, perlu dilakukan setiap hari, bukan hanya di hari Valentine saja.

Di akhir kata, mohon maaf, saya tidak merayakan hari Valentine atau hari Kasih Sayang. Bila saya menyayangi seseorang, dan memang benar saya menyayangi dan mencintai seseorang yang spesial, saya tidak perlu hari Kasih Sayang untuk menunjukkannya. Kasih sayang itu bisa saya berikan kapan saja, dengan catatan: (1) Bukan cuma usaha dan waktu saya saja yang habis terpakai, (2) Orang yang saya sayangi dan cintai itu juga siap untuk membuka dirinya terhadap apa yang akan saya berikan karena saya tidak akan segan-segan untuk memberikannya (itulah kepribadian saya), sehingga bila mau menerima apa yang saya berikan, orang itu juga perlu siap menerima segala konsekuensi yang timbul dari komitmen yang bersifat timbal balik ini. Itulah relasi/hubungan cinta kasih yang matang, dewasa dan tidak takut terhadap komitmen.

***Selamat merayakan Cinta dan Kasih Sayang setiap hari***

To Love a Shadow

one day she ask, how to love
a shadow?
why you ask, I say
but she answer none

so then I offer these words,

don’t love a shadow
but find the light
the only one that could pull the shadow out from his cocoon
the one that dances with him, anytime
under the night canopy

don’t love a shadow
but find its master
the one with a face and eyes

stare into those eyes
shine light on them
find what you’re looking for
and if you find it
then you can love the shadow

why the question, I ask again,

because on some days
shadow is the only one I have, said she

Cinta itu Tai Kucing (?)

Apa sih sebenarnya cinta itu? Sudah terlalu banyak tulisan, cerita, puisi, lagu yang dibuat untuk mendeskripsikan apa itu cinta, dan ini hanyalah satu tulisan tambahan lagi mengenai topik lama tapi favorit ini.

Kali ini perspektif cinta datang dari pembicaraan antara kaum religius Katolik dan kaum awam. Percakapan khusus mengenai cinta ini terjadi dalam perjalanan lima orang dalam satu mobil menuju stasiun kereta api Tawang, Semarang. Kelompok terdiri dari 2 Romo, 1 Suster, dan 2 orang awam (saya salah satunya). Pembicaraan diawali dengan salah satu dari kaum awam di mobil (catatan: bukan saya!) menceritakan pengalaman hidupnya sebelum menjadi seorang suami. Tidak tahu bagaimana rinciannya tapi kemudian sharing itu berangsur menuju ke arah topik perkawinan dan cinta. Antara mendengarkan dan melamun sambil melihat pemandangan di luar jendela, sayup-sayup telinga ini menangkap kata-kata berikut: ‘cinta itu tai kucing’. Kata-kata itu sepertinya terlontarkan keluar begitu saja dan dalam tempo beberapa detik, suasana di dalam mobil yang tadinya tenang dengan hanya 1 orang saja yang berbicara untuk mengisi waktu perjalanan, tiba-tiba menjadi panas dan penuh dengan antusiasme saat 4 orang membuat keputusan untuk berbicara bersamaan. Lamunanku pun terpaksa terhentikan sejenak. Secara otomatis, tanganku bergerak untuk mengeluarkan handphone untuk merekam pembicaraan itu. Ada firasat muncul di benakku yang mengatakan bahwa pembicaraan sedang menuju ke arah yang…menarik.

Dan memang benar, pembicaraan yang berlangsung sekitar 10 menit itu menjadi SANGAT menarik.

Salah satu Romo, sebutlah Romo M, menunjukkan ketidakpuasannya mendengar istilah ‘cinta itu tai kucing’ dengan bertanya, “Jatuh cinta itu apa sih artinya?” yang kemudian dijawab secara spontan oleh yang lainnya.

“Terpeleset,” kata Suster.

“Jatuh itu ya…tibo (tibo=jatuh, dalam bahasa Jawa),” kata Pak K yang sebelumnya menginisiasi istilah kramat ‘cinta itu tai kucing’.

“Jatuh cinta itu adalah afeksinya,” kata Romo M menjelaskan. “Cinta yang sesungguhnya adalah komitmen dan tanggung jawab yang selama ini Bapak lakukan. Jadi tidak bisa dibilang cinta itu tai kucing.”

Setelah sekian panjang perdebatan bolak-balik antara kedua kubu yang awalnya terdengar seperti bertentangan, ternyata hasil akhir dari diskusi adalah kesadaran bahwa mereka sebenarnya sepaham kalau jatuh cinta itu berbeda dengan cinta. Kesepakatan akhir adalah bahwa bukan cinta yang tai kucing, tapi proses jatuh cintanya. Suster malah menambahkan bahwa bagi kaum remaja, tai kucing itu bisa terasa enak seperti coklat, sehingga timbullah istilah baru ‘tai kucing terasa coklat’ karena sedang jatuh cinta.

Yah, apapun cinta itu, mau tai kucing atau tai domba, mau rasa coklat atau stroberi, tidak masalah. Banyak makna yang bisa didapatkan dari pembicaraan di atas. Satu kesepakatan lain yang didapatkan kelompok adalah cinta itu sebenarnya mengenai komitmen, tanggung jawab, dan itulah seharusnya yang menjadi dasar dalam berkeluarga.

Pengorbanan. ‘Esensi cinta itu pengorbanan’ adalah hasil yang bisa saya petik dari diskusi hangat itu. Dalam pengorbanan kita harus berani mengambil langkah awal, keluar dari zona nyaman kita, mencoba sesuatu yang baru, dan menanggung risiko untuk terluka. Memang benar bahwa kadang dalam menjalani kehidupan sehari-hari bersama orang yang kita cintai, yang namanya afeksi itu tidak terlihat atau terperhatikan lagi. Mungkin itu yang dimaksudkan oleh Pak K di awal pembicaraan, bahwa afeksi itu tidak penting dalam kehidupan berkeluarga sehari-hari. Tapi ada yang kurang tepat dalam pemikiran Pak K ketika ia menyamakan afeksi itu sebagai cinta, sehingga terlontar perkataan ‘cinta itu tai kucing!’. Pemikiran itu sudah dibenarkan di akhir diskusi.

Benar bahwa cinta itu jauh lebih mendalam dari hanya menunjukkan afeksi. Saya setuju dengan perkataan itu. Akan tetapi menurutku, memperlihatkan afeksi seperti dua orang yang masih saling jatuh cinta itu tidak ada salahnya. Malah saya akan mengatakan bahwa sikap itu diperlukan dalam suatu hubungan. Dalam menunjukkan afeksi terhadap pasangan, terjalin ikatan emosional antara dua orang, terjadi suka cita, timbul semacam kehangatan, keakraban. Saat afeksi mulai ditinggalkan, menurutku relasi itu menjadi kering. Kalau relasi antara dua orang itu diibaratkan sebuah tanaman bunga, tanaman itu bisa saja tumbuh dengan hanya disirami air. Air itu melambangkan hal-hal jasmaniah yang kita butuhkan setiap hari, seperti makanan, minuman, tidur, dan lain-lain. Kebutuhan dasar yang membuat kita mampu untuk terus hidup, survive. Tapi andaikan kita bisa memberikan perhatian yang lebih bagi tanaman itu, misalnya secara rutin merawat akarnya, melap daun-daunnya, mempertimbangkan letak tanaman terkait sinar matahari, dan bahkan berbicara pada tanaman itu, saya yakin tanaman itu akan mampu tumbuh jauh lebih baik dibandingkan yang tidak diberikan perhatian lebih. Mungkin perbedaan bisa terlihat pada warna bunganya, tinggi tanaman, dan kesegaran daun.

Dalam hal hubungan antara dua orang yang saling mencintai, perhatian dalam bentuk pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari untuk hidup itulah air yang diberikan pada tanaman, dan perhatian dalam bentuk afeksi itu adalah pemenuhan kebutuhan psikologis yang menurutku mampu membuat siapapun berkembang menjadi jauh lebih indah lagi — sama seperti sebuah tanaman yang diberikan perhatian yang lebih dengan harapan orang itu bisa tumbuh dan berkembang sesuai kapasitas dan potensinya.

Topik cinta itu memang sangat dalam dan luas. Tulisan ini hanya melihat satu sisi kecilnya saja, terpancing oleh diskusi yang hangat dalam perjalanan menuju perpisahan bagi kami berlima di mobil itu. Kedengarannya seperti pembicaraan biasa, sepele, tapi bagiku hal-hal yang kelihatannya sepele itulah yang indah. Dan memang setelah memikirkannya lagi lebih mendalam, pembicaraan kecil itu terbukti menarik.

Tidak ada yang tai kucing mengenai cinta, atau jatuh cinta. Keduanya dibutuhkan. Masing-masing memiliki kekuatan sendiri. Cinta sejati dalam bentuk pengorbanan adalah salah satu bagian dari pembangunan kehidupan keluarga, tapi perilaku afeksi seperti dua orang yang sedang jatuh cinta bisa dikatakan yang membantu rumah itu untuk hidup, bergairah, indah, menyenangkan–tidak kering, membosankan.

 

What is to Forget?

Picture

Image is titled “Remind.her to remember” by sophiaazhou from DeviantArt.com

I responded to a writing prompt. It asked me to write two lists. The first list is about things that I want to forget. The second one is about things that I want to remember. Guess what, the results came back almost the same.

In order to get rid of memories involving people and situations that I want to forget, I would run the risk of deleting the same people and possibly situations that I want to keep in my memory too.

Why are we humans so complicated? We create this complicated wants, needs, hates, dislikes on our own. We continue to push ourselves to get something that we want, to chase something in order to feel happy, belonged, loved, but then let them go once we get tired of them. Therefore, we continuously create a dual-impact in every single person and situation that we come across. We love a person, then we hate that person. We need a person, then we push that person away. We strive to be part of a group, later we quit. We find ourselves in a bad situation, but then we learn from it and become a better person. We let go a person, then we desire that person again. We make a decision to move to another place, then we miss it. And so on. It’s a dance of life that we make into a perfection as we move along in life.

Why does it have to be a double perspective to every single thing that we go through? Why can it be much simpler. I hate complication, but I always find myself getting caught in one. Is there a lesson in all of these messes?


Picture

Image is titled “Remember Me Too” by laughsofgreed from DeviantArt.com

 

(a poem)

what does it mean to forget?
for a person who has seen the secret beauties of this world,
who knows how a rainbow frames the sky with its colors,
or that trees would wear their best autumn dress and
dancing until no more leaves are left on their naked limbs,
or when the sky sprinkles its first snow
coloring the ground in shiny white,
oh and what about the magnificent sunset,
the view that we tirelessly waited
day after day,
how can a person forget all of those?

when we no longer have what we used to have
shall we forget them then?
when we no longer want what we used to chase
shall we forget them too?
is it the same as letting go?
and will it always involve a goodbye?
how painful it must be then to let go
the more your heart insists to toss ’em,
the more it aches and
the more your mind frantically grabs to hold on,
it haunts you even in your waking dreams
like a nightmare, but a never ending one


but do you ever wonder why it’s so
damn hard to forget?

have you ever laughed so hard
that you happily wipe tears from your eyes?
have you ever excitedly anticipating something so delightful that you want to shout your joy to the world?
do you remember those…
…moments?
see, before there was pain, joy was there
before there was yearning, excitement was there
before there was loathing, love was there
hurt and happiness,
they come from one root

what then?
what should a person do?
begging the heart to stop?
force hope out of the head?
it is hope’s fault, you convince yourself
just make it die please, you whimper in your sleep
you’re so desperate for anything
any prescription that can
stop what you no longer want–
stop what was once desired
and would die for

my dear, you’re asking wrong questions,
you can’t stop the wheel that is already
in motion since the day you took your first breath,
you can’t throw what is already a part of you,
you can’t cut a thread
that is binding you to the memory,
have you ever wondered
perhaps
you are not supposed to forget?
you’re not allowed to pick what to forget
because that is the universe’s job,
not yours

your task is,
to learn to accept, that
to forget means to continue to remember,
and to deny it means to live in pain,
the past is a gift, a blessing,
so remember them,
accept them,
breathe,
live,
love!

If Only…

I admire you, adore you
You’re beautiful, breathtaking
You have a special place in here
It beats harder when you’re around

I always look for you and
You’ll always appear suddenly behind me, but
Soon your restless soul start to snap
Poof(!) and you’re gone

Never stayed for more than a sleep

Take me with you next time
Let’s find that road destined for us
Or would you prefer to get lost together?
Oh what a journey it would be

If only you are real

 

Originally posted on August 2015 in another blog of mine.

Hurt

hurtful words
from a close friend’s mouth
sting like bee

** the above haiku follows the 3-5-3 rule, instead of the more common 5-7-5 one.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

pardon me, my friend
leave your shoes outside, they make
a poisonous path

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

all men are the same
they have one thing in common
they play game of hearts

 

All three haiku poems were originally published in January 2016 on another blog.